Walaupun hanya 10 sen

10 sen

“Berapa semua?” Tanya Faiz kepada tauke kedai runcit.

“RM10.10.” Kata Ah Chong, tauke kedai tersebut. Merupakan seorang cina tua.

Faiz lalu menghulur wang not RM50 ringgit. Tauke tersebut lalu mengambilnya. Kemudian dia mengambil empat keping wang not RM10 di mesin kira untuk di berikan baki. Semuanya berjumlah RM40.

Lalu kepingan RM40 tersebut di berikan kepada Faiz. “Terima kasih.” Kata tauke tersebut.

Faiz mengambil wang baki tersebut. “Eh sepatutnya baki adalah RM39.90.” Fikir Faiz. Tauke tersebut di pandang. Tiada kata yang keluar dari kedua-dua mereka.

Faiz hanya memandang sekilas. Kemudian dia terus berjalan keluar dari kedai runcit tersebut tanpa bicara.

“Ah, 10 sen sahaja. Mungkin tauke nak senang bagi baki. Atau tiada duit syiling 90 sen. Sebab itu dia halalkan sahaja 10 sen ni. Lagipun dia tak rugi pun kalau hanya 10 sen sahaja.” Bisik hati Faiz.

Motosikal jenama Wave di naiki. Terus menuju ke rumah.

Sesudah sahaja Faiz sampai ke rumah, dia lalu meletakkan barang-barang yang di belinya di atas meja. Tidak banyak yang di beli olehnya. Hanya dua tiga barang.

Satu per satu barang di ambil dari beg plastik dan di letakkan di atas meja. Sambil dia meletakkan barang, sambil pelekat harga di perhatikan. Faiz mengira. Memang jumlah harga semua barang tersebut adalah RM10.10.

Faiz mendiamkan diri. Memerhati barang-barang yang di belinya.

“Ah bagaimana kalau tauke itu terlupa dan salah kira? Bagaimana kalau dia sebenarnya hanya ingin menguji kejujuran aku?” Bisik hati Faiz.

Hati Faiz menjadi tidak tenang. Dia juga tidak tahu mengapa. Hati Faiz mula berbicara.

“Adakah kerana 10 sen ini membuatkan tauke tersebut itu rugi? Sudah pasti tidak.”

“Lagipun tadi tauke itu sendiri sebut RM10.10. Tak kan dia silap bagi baki.”

“Ah, kenapa aku banyak fikir pula? Hanya 10 sen sahaja. Bukan seratus pun. lagipun dia itu cina.”

Fikiran Faiz mula berserabut. Terasa malas untuk mengambil kisah. Kemudian dia terus menuju ke bilik dan melakukan aktiviti kebiasaannya.

***

Faiz baring di atas katilnya. Matanya tidak dapat lelap. Memikirkan hal 10 sen tadi.

“Ya Allah, hanya 10 sen sahaja. Kenapa aku rasa tidak tenang langsung.” Bisik hati Faiz.

Lama Faiz memikir. Kemudian matanya menjadi berat dan akhirnya dia terlelap.

“Wahai tuhan, dahulu dia tidak berlaku jujur denganku. Dia telah hutang kepadaku 10 sen. Hari ini aku mahu tuntut wang tersebut walaupun aku ketika itu adalah bukan muslim!”

“Allah!” Faiz terjaga dari tidurnya secara mengejut. Jantungnya berdegup kencang. Dahinya berpeluh. Ketika ini dia dalam keadaan terduduk.

“Astaghfirullah. Rupanya mimpi.”

Faiz lalu menuju ke bilik air. Mengambil wuduk dan menunaikan solat sunat dua rakaat. Mimpi tadi penuh dengan maksud tersirat. Faiz bertekad untuk membayar semula wang 10 sen yang di hutangnya.

Keesokan harinya Faiz pergi semula ke kedai tersebut. syiling 10 sen di berikan kepada tauke tersebut. Tauke tersebut tersenyum lalu mengambil syiling tersebut dan mengucapkan terima kasih.

Hati Faiz tiba-tiba menjadi tenang. Fikirannya tidak di ganggu lagi dengan sangkaan-sangkaan.

Mungkin sahaja Allah sedang menguji kejujurannya. Ataupun mungkin sahaja tauke cina tersebut mahu melihat sama ada penganut agama Islam ini seorang yang jujur atau pun tidak.

Pengajaran : Situasi tauke kedai memberi wang baki yang salah banyak berlaku di kalangan kita. Sekiranya dia terberi baki yang salah atau terlebih, cepat-cepatlah membetulkannya dan bersikap jujur dan amanah. Walaupun hanya 10 sen. Allah tetap akan menghitungnya. Sekiranya bukan di dunia, maka di akhirat kelak. Wallahualam.

“Maka barang siapa mengerjakan kebaikan seberat zarrah, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barang siapa mengerjakan kejahatan seberat zarrah, niscaya dia akan melihat (balasan)nya.” (Surah Az-Zalzalah, ayat 7 dan 8)

2 thoughts on “Walaupun hanya 10 sen

Sila komen di sini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s