MENCARI CINTA

Cinta

Cinta

Dia merenung ke arah atas. Langit yang terbentang luas di tatapi. Cahaya bintang yang berkelipan mengindahkan lagi panorama pada malam itu. Tidak dilupakan bulan separa yang megah bercahaya. Angin sejuk malam sesekali singgah. Menghangatkan lagi suasana.

Dia tidak bergenjak dari tempat baringannya. Ingin Dia menghayati suasana dingin malam. Ketika ini Dia berada di atas bukit. Dia ingin melupakan segala masalah yang tersimpan dalam kepala. Segala masalah yang merunsingkannya.

“Huh…” Keluhan di hembuskan.

Sekali lagi Dia menatap langit. Langit ciptaan yang Maha Esa. Sesekali sinaran cahaya bulan hilang di tutupi awan bergerak. Kemudian beberapa seketika cahaya tersebut kembali megah apabila awan tersebut tidak lagi ditutupi.

Tujuan Dia datang ke bukit itu kerana ingin menenangkan fikiran. Melupakan semua benda. Tetapi nampaknya ia bukanlah perkara yang mudah. Masalah yang dihadapinya masih menghantui diri.

“Saya harap awak cari sahaja orang lain. Saya tidak sesuai untuk awak.”

Kata-kata penolakan dari seorang wanita yang sangat dicintainya kembali tergiang-giang di fikiran. Dia tersenyum kelat apabila mengingati semula nasib yang menimpanya.

Hairan. Hairan kenapa begitu susah untuk Dia mencari wanita yang Dia cintai yang juga turut mencintai Dia. Selama hidupnya di dunia ini. Dia hanya berpengalaman mencintai wanita sebelah pihak sahaja.

Apabila Dia mencintai satu wanita, wanita tersebut tidak mencintai Dia dan begitulah sebaliknya apabila ada wanita yang mencintai Dia, Dia tidak mencintai wanita tersebut pula.

“Heh, kelakar betul kehidupan ini.” Monolog Dia seorang diri.

Teringat pula ada mereka yang berkata lebih baik memilih bercinta selepas nikah daripada bercinta sebelum nikah. Katanya bercinta selepas nikah itu lebih indah.

Dia tidak pula berpendapat sebegitu. Baginya tidak salah bercinta sebelum nikah asalkan bercinta mengikut syarak. Walaubagaimanapun Dia menghormati sesiapa yang berbeza pendapat dengannya.

Ada pula yang mengatakan bahawa kita kena mencintai Allah dan Rasul dahulu sebelum kita mencintai manusia lain.

Mungkin inilah yang menyebabkan Dia sering gagal dalam percintaan. Mungkin Dia tidak mencintai Allah dan Rasul dengan sebenar-benar cinta sehingga meletakkan cinta wanita lain lebih tinggi.

“Cinta Allah? Cinta Rasul?”

Bagaimana? Bagaimana mahu mencintai Allah dan Rasul? Bagaimana mahu tahu kita meletakkan cinta kita kepada Allah dan Rasul melebihi cinta kita kepada mereka yang lain?

Fikiran Dia penuh dengan persoalan. Sebenarnya Dia tahu jawapan kepada soalan tersebut. Cuma mungkin sahaja Dia tidak dapat menghayati dan memahami secara menyeluruh.

Dia lalu mengubah posisi baringannya kepada duduk. Kedua-dua belah tangannya disandarkan di atas lutut kiri dan kanan. Dia mendongak ke atas semula. Menatap langit.

“Kalau aku mencintai Allah dan Rasul? Adakah cinta aku akan berbalas?”

** Bersambung…

Advertisements

Apabila Hidayah di Tarik Semula – Part 4

Hidayah

Hidayah

Sharil berjalan keluar dari rumah. Ingin menghirup udara petang. Sesekali angin petang singgah ke arahnya. Terasa nyaman. Di lihat dari jauh kanak-kanak sedang bermain bersama dengan teman-teman mereka. Berlari berkejaran sambil gelak ketawa.

Sharil berfikir. Alangkah seronoknya sekiranya dia adalah kanak-kanak tersebut. Tidak perlu banyak berfikir. Tidak banyak masalah. Tidak berseorangan. Boleh berkongsi suka dan duka.

Sharil berjalan lagi. Selangkah demi selangkah dan akhirnya dia tiba di kedai runcit. Dia memandang kedai tersebut. Teringat pula yang dia pernah mencuri di kedai tersebut. Masih tidak luput dari ingatan dan sentiasa menghantui fikirannya.

“Rupanya mencuri tidak menenangkan.” Bisik hati Sharil. Keluhan dilepaskan.

Perjalanan Sharil di teruskan. Kini dia tiba di kawasan Masjid. Sharil menoleh ke arah bangunan Masjid. Teringat dahulu yang dia sering menunaikan solat berjemaah di situ. Mendengar imam membaca surah. Mendengar ceramah agama. Terasa tenang dan bahagia.

Tetapi sudah lama dia tidak singgah ke masjid. Jangankan solat berjemaah, solat sendirian juga dia sudah tidak tunaikan. Seringkali dia meninggalkan solat. Hanya solat sekiranya dia berasa ingin solat.

Terasa hatinya sebak mengenang semua itu.

“Adakah aku sudah melampaui batas?”

“Kalau betul Allah bersama aku, kenapa Dia biarkan aku susah dan sendirian begini?” Soal Sharil di dalam hati.

“Bukankah Allah itu tuhan. Sepatutnya mesti mudah untuk Dia menolong hamba-hambanya.” Soal Sharil lagi.

“Ah biarlah. Malas nak fikir.” Akhirnya Sharil bergerak pulang.

Persoalan Sharil tidak berjawab. Dia juga tidak tahu jawapannya. Hendak bertanya kepada orang lain, dia juga tidak tahu siapa yang boleh menjawabnya.

Perlahan-lahan Sharil melangkah longlai. Berjalan bersebelahan dengan longkang besar.

Tiba-tiba Sharil terdengar satu suara. Suara ngiauan anak kucing.

“Meow! Meow!” Suara anak kucing itu semakin kuat kedengaran. Sharil mencari-cari dari arah mana suara anak kucing tersebut datang.

Sharil menoleh ke bawah longkang. Melihat setiap kawasan longkang.

“Ah?” Sharil terperasan satu objek kecil sedang di tengelami air longkang. Terus Sharil berlari menuju ke arah tempat anak kucing tersebut berada.

Kelihatan anak kucing tersebut di basahi dengan air. Mujur sahaja airnya tidak dalam. kedalamannya hanya satu per tiga dari saiz anak kucing tersebut. Walaubagaimanpun, anak kucing tersebut perlu di selamatkan!

Kedalaman longkang tersebut sedalam tinggi saiz manusia. Sharil perlu melompat ke dalam untuk menyelamatkan anak kucing tersebut.

Tanpa berfikir panjang, Sharil terus melompat ke dalam longkang tersebut. Bahagian sisi longkang yang tidak terkena air menjadi tempat dia mendarat. Kelihatan anak kucing tersebut mengiau dan meronta-ronta meminta tolong. Sharil terus mencapai anak kucing tersebut dengan menggunakan tangan kanannya.

Anak kucing tersebut di angkat lalu di letakkan di atas. Sharil kembali memanjat longkang tersebut. Kelihatan anak kucing tersebut menggeletar. Mungkin kerana ketakutan atau kesejukan.

Timbul simpati dalam hati Sharil.

Mahu bawa ia pulang ataupun biarkan di sini sahaja?

“Anak kucing yang tidak bersalah juga mendapat musibah?” Hati Sharil berbicara.

Sharil diam seketika. Tidak tahu untuk berbuat apa. Hanya berdiri di hadapan anak kucing tersebut.

Tiba-tiba anak kucing tersebut berjalan perlahan ke arah kaki Sharil. Seakan-akan mencari tempat perlindungan. Dan mungkin apabila berada berdekatan dengan Sharil, anak kucing tersebut berasa selamat.

Hati Sharil tersentuh. Tersentuh melihat reaksi anak kucing tersebut.

“Tidak mengapalah. Aku bawa engkau balik rumah dan bersihkan kau semula.” Sharil lalu mengangkat anak kucing tersebut dan berlalu pulang.

**Bersambung…

Apabila Hidayah di Tarik Semula – Part 3

Hidayah

Hidayah

“Sharil, aku tengok sejak kebelakangan ini perangai kau dah berubah la.” Azim, teman serumah Sharil menyapa.

Sharil diam seketika. Tidak mengeluarkan suara. Teringat pula dia pernah mengambil wang dompet temannya sebelum ini. Azimlah pemillik wang tersebut.

“Maksud kau berubah macam mana?” Sharil memohon jawapan walaupun sudah tahu dia sudah tidak seperti dahulu.

“Emm, minta maaf aku tegur macam ni. Tetapi aku perasan kau dah tak solat dah. Sebelum ini kau lah yang sering solat di awal waktu. Sebenarnya apa yang dah terjadi dekat engkau ye?” Panjang Azim berkata.

“Ala, standard la tu. Iman kadang-kadang ada turun, ada naik.” Jawab Sharil acuh tak acuh.

Azim sedikit tersentak dengan jawapan dari temannya. Memang benar temannya telah berubah. Tidak seperti dahulu.

Azim tidak mahu meneruskan perbicaraan. Cukuplah hanya menegur tentang solat. Hakikatnya dia melihat perbuatan buruk Sharil yang lain juga sebelum ini. Tetapi mungkin belum tiba masanya untuk menegur.

“Sharil.” Azim menyebut nama temannya sambil bergerak keluar dari bilik.

Sharil menoleh ke arah Azim. Bersedia mendengar cakapan Azim seterusnya.

“Sesungguhnya kamu tidak keseorangan. Allah sentiasa bersamamu. Banyakkan berhubung denganNya.” Kata Azim. Kemudian dia berlalu pergi.

Sharil hanya berdiam. Tidak berkata apa-apa. Dia kembali menatap laptopnya.

“Allah bersama aku?”

“Mengarut!” Jiwa Sharil kacau.

Terasa ada sesuatu yang membuatkan jiwanya marah. Marah akan nasibnya. Marah akan takdir hidupnya yang serba kekurangan.

Hatta apabila dia mula berpaling pada Allah. Tetap dia terasa kehidupannya tidak seperti yang dia harapkan. Tetap tidak bahagia.

“Ah!!!” Kepala Sharil runsing.

***

Nasi goreng bungkus berserta teh ais di buka untuk di makan. Makanan di beli di restoran bawah berdekatan rumahnya. Hari ini dia malas untuk makan di luar. Hanya bungkus.

Nasi goreng tersebut di buka. Kemudian Sharil mengambil sudu dan menyuap ke dalam mulutnya. Sedap, tetapi tiada nikmat. Dia langsung tiada selera walaupun perutnya lapar.

“Mungkin kerana duit yang aku dapat ini tidak berkat.” Fikir Sharil.

Dia lalu menghirup teh ais pula. Minuman kegemarannya. Rasanya sama. Sedap tetapi tiada kenikmatan. Tiada kebahagiaan.

Hati Sharil tiba-tiba terasa sebak.

“Allah bersamamu.” Pesanan temannya tergiang-giang semula.

“Allah bersama aku?”

“Tetapi kenapa hidup aku begini?”

“Kalau Allah bersama aku, mesti Allah sentiasa tolong aku. Mesti aku tidak akan susah sebegini.”

Bertubi-tubi soalan muncul di fikiran Sharil. Hakikatnya dia sudah keliru dengan kehidupannya. Keliru dengan hakikat kebahagiaan yang sebenar.

Apakah kebahagiaan yang sebenarnya? Kenapa kita hidup di dunia ini? Apa tujuan kita di ciptakan?

Kenapa buat baik juga dapat musibah?

Kenapa ramai orang jahat hidup mewah?

Kenapa kehidupannya tidak seperti yang dia harapkan?

Dan soalan Sharil di tinggalkan tanpa jawapan.

**bersambung

Stickman!

Belajar dan bermain dengan stickman animation menggunakan software pivot animator.

Senang sahaja guna software ini. Klik link ini untuk download.  Download Pivot Animator.

Sesiapa yang berminat, bolehlah cuba berdakwah dengan menggunakan stickman animation. Salah satu medan yang unik.

Di sini antara karya Stickman yang sempat di buat. Hehe.

BasketBall Stickman

Apabila Hidayah di Tarik Semula – Part 2

Hidayah

Hidayah

Seminggu berlalu. Seminggu itu jugalah Sharil memberontak. Tidak lagi melakukan perkara-perkara kebaikan. Tidak lagi bersedekah. Tidak lagi melakukan amalan sunat.

Hati Sharil masih terasa sakit. Terasa tidak tenang dan sentiasa resah gelisah.

Sharil memandang jam di dinding. Pukul 7.00 malam. Sebentar lagi Waktu Magrib akan tiba.

“Adoi, lapar pula perut ni.” Ngomel Sharil. Kemudian tanpa berfikir panjang dia terus mencapai kunci motosikal di atas meja dan keluar.

Kedai makan menjadi destinasi.

“Char Kuey Teow satu.” Kata Sharil kepada pelayan kedai tersebut setelah dia mengambil tempat di meja makan.

*Allahuakbar, Allahuakbar…

Laungan azan Magrib kedengaran dari Masjid berdekatan. Sharil hanya berdiam. Tidak mengendahkan ajakan solat tersebut. Baginya perut yang lapar lebih penting.

“Solat nanti je la.”

Akhirnya Char Kuey Teow sampai berserta air minuman yang dipesan. Sharil lalu menjamah makanan tersebut sehingga terlupa untuk membaca Bismillah.

Selesai sahaja makanan di habiskan dan bayaran dibuat, Sharil lalu kembali pulang ke rumah.

“Adoi kenyang pula. Mengantuk pun ada. Solat kejap lagi la.” Terus Sharil melabuhkan dirinya di atas katil.

Tidak sampai lima minit. Matanya terlelap.

Akhirnya solat Magrib ditinggalkan.

***

“Huarghh… Pukul berapa sekarang ni?” Tangan kanan Sharil menutup mulut yang terbuka luas. Air mata sedikit keluar kesan dari nguapan tersebut.

Jam dinding dilihat.

“11.00 malam?”.

Sharil lantas bangkit. Terasa badannya letih. Bukan kerana penat bekerja tetapi kerana tidur yang lama.

“Alamak, tertinggal solat Magrib la pula. Tak apalah. Qado sekali dengan solat Isyak kejap lagi la.” Sharil lantas bangkit dari katilnya. Laptop yang berada di atas meja di tujui.

“Tengok facebook dulu.”

Laman sosial Facebook dibuka. Sharil lalu memasukkan alamat E-mail serta kata laluan yang sedia ada untuk membuka facebook miliknya.

Terpapar berbagai-bagai status dari kawan-kawan facebook. Satu per satu dibacanya.

Ada yang berkongsi status tentang perkara-perkara remeh seperti “Baru lepas makan.”, “Hari ini mahu buat apa ye?”.

“Apalah. Itupun mahu post kan FB.” Bisik hati Sharil. Terasa meluat membaca status begitu. Dia lalu membaca post-post yang lain.

Kemudian dia ternampak salah seorang rakannya meng-upload gambar makanan yang baru dimakan di restoran mewah.

“Bestlah. Kaya, boleh makan mewah-mewah. Tak macam aku. Jangan harap la dapat makan makanan macam tu.” Bisik hati Sharil lagi.

“Entah apa-apa la diorang ni. Post perkara yang tidak bermanfaat langsung. Post la benda-benda Islamik.” Protes Sharil. Dia lalu menaip beberapa perkataan di ruangan status.

“Marilah kita melakukan amar makruf dan nahi mungkar. Sesungguhnya Allah suka kepada manusia yang menolong agama-Nya.”

Button post di tekan.

Loading…

Post Successfull…

Tidak sampai seminit. Beberapa notification berwarna merah muncul. Sharil lalu menekan button notification tersebut. Kelihatan beberapa orang meng “like” statusnya.

Hati Sharil terhibur.

“Seronok juga…”

Dan Sharil terus melayani Facebooknya sehingga lewat pagi.

Akhirnya dia tertidur dan terlupa untuk melakukan solat Isyak dan mengQado solat Magrib.

Hati Sharil sudah semakin kering. Hatinya tidak lagi sensitif dengan perkara-perkara buruk. Dakwahnya tidak Ikhlas. Hanya keseronokan semata-mata. Hanya ingin orang lain memandangnya baik sedangkan hakikatnya dia tidak sebegitu. Dirinya sudah lalai dan alpa.

Dan sekarang hubungannya dengan Allah sudah jauh. Tidak seperti dulu.

*Bersambung…