Apabila Hidayah di Tarik Semula – Part 4

Hidayah

Hidayah

Sharil berjalan keluar dari rumah. Ingin menghirup udara petang. Sesekali angin petang singgah ke arahnya. Terasa nyaman. Di lihat dari jauh kanak-kanak sedang bermain bersama dengan teman-teman mereka. Berlari berkejaran sambil gelak ketawa.

Sharil berfikir. Alangkah seronoknya sekiranya dia adalah kanak-kanak tersebut. Tidak perlu banyak berfikir. Tidak banyak masalah. Tidak berseorangan. Boleh berkongsi suka dan duka.

Sharil berjalan lagi. Selangkah demi selangkah dan akhirnya dia tiba di kedai runcit. Dia memandang kedai tersebut. Teringat pula yang dia pernah mencuri di kedai tersebut. Masih tidak luput dari ingatan dan sentiasa menghantui fikirannya.

“Rupanya mencuri tidak menenangkan.” Bisik hati Sharil. Keluhan dilepaskan.

Perjalanan Sharil di teruskan. Kini dia tiba di kawasan Masjid. Sharil menoleh ke arah bangunan Masjid. Teringat dahulu yang dia sering menunaikan solat berjemaah di situ. Mendengar imam membaca surah. Mendengar ceramah agama. Terasa tenang dan bahagia.

Tetapi sudah lama dia tidak singgah ke masjid. Jangankan solat berjemaah, solat sendirian juga dia sudah tidak tunaikan. Seringkali dia meninggalkan solat. Hanya solat sekiranya dia berasa ingin solat.

Terasa hatinya sebak mengenang semua itu.

“Adakah aku sudah melampaui batas?”

“Kalau betul Allah bersama aku, kenapa Dia biarkan aku susah dan sendirian begini?” Soal Sharil di dalam hati.

“Bukankah Allah itu tuhan. Sepatutnya mesti mudah untuk Dia menolong hamba-hambanya.” Soal Sharil lagi.

“Ah biarlah. Malas nak fikir.” Akhirnya Sharil bergerak pulang.

Persoalan Sharil tidak berjawab. Dia juga tidak tahu jawapannya. Hendak bertanya kepada orang lain, dia juga tidak tahu siapa yang boleh menjawabnya.

Perlahan-lahan Sharil melangkah longlai. Berjalan bersebelahan dengan longkang besar.

Tiba-tiba Sharil terdengar satu suara. Suara ngiauan anak kucing.

“Meow! Meow!” Suara anak kucing itu semakin kuat kedengaran. Sharil mencari-cari dari arah mana suara anak kucing tersebut datang.

Sharil menoleh ke bawah longkang. Melihat setiap kawasan longkang.

“Ah?” Sharil terperasan satu objek kecil sedang di tengelami air longkang. Terus Sharil berlari menuju ke arah tempat anak kucing tersebut berada.

Kelihatan anak kucing tersebut di basahi dengan air. Mujur sahaja airnya tidak dalam. kedalamannya hanya satu per tiga dari saiz anak kucing tersebut. Walaubagaimanpun, anak kucing tersebut perlu di selamatkan!

Kedalaman longkang tersebut sedalam tinggi saiz manusia. Sharil perlu melompat ke dalam untuk menyelamatkan anak kucing tersebut.

Tanpa berfikir panjang, Sharil terus melompat ke dalam longkang tersebut. Bahagian sisi longkang yang tidak terkena air menjadi tempat dia mendarat. Kelihatan anak kucing tersebut mengiau dan meronta-ronta meminta tolong. Sharil terus mencapai anak kucing tersebut dengan menggunakan tangan kanannya.

Anak kucing tersebut di angkat lalu di letakkan di atas. Sharil kembali memanjat longkang tersebut. Kelihatan anak kucing tersebut menggeletar. Mungkin kerana ketakutan atau kesejukan.

Timbul simpati dalam hati Sharil.

Mahu bawa ia pulang ataupun biarkan di sini sahaja?

“Anak kucing yang tidak bersalah juga mendapat musibah?” Hati Sharil berbicara.

Sharil diam seketika. Tidak tahu untuk berbuat apa. Hanya berdiri di hadapan anak kucing tersebut.

Tiba-tiba anak kucing tersebut berjalan perlahan ke arah kaki Sharil. Seakan-akan mencari tempat perlindungan. Dan mungkin apabila berada berdekatan dengan Sharil, anak kucing tersebut berasa selamat.

Hati Sharil tersentuh. Tersentuh melihat reaksi anak kucing tersebut.

“Tidak mengapalah. Aku bawa engkau balik rumah dan bersihkan kau semula.” Sharil lalu mengangkat anak kucing tersebut dan berlalu pulang.

**Bersambung…

Sila komen di sini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s