Apabila Hidayah di Tarik Semula – Part 5

Hidayah

Hidayah

Selesai sahaja anak kucing dibersihkan. Sharil mengambil kain untuk mengeringkan bulu anak kucing tersebut. Bau wangi singgah di hidung.

Anak kucing tersebut lalu menjilat-jilat bulunya yang tidak kering sepenuhnya. Sharil lantas bangun dan menuju ke arah dapur. Susu tepung yang memang tersedia di rumah di ambil. Sharil lalu membancuh air susu untuk memberi anak kucing tersebut minum. Kebetulan memang rumah tempat kediamannya mempunyai susu.

Susu tersebut di tuang di dalam piring. Kemudian diberikan kepada anak kucing. Anak kucing tersebut menghidu air susu yang di beri. Kemudian dengan lahapnya ia terus menjilat-jilat air susu sehingga habis. Licin.

Sharil melihat gelagat anak kucing. Hatinya tersentuh. Entah kenapa dia berasa gembira dapat menolong anak kucing tersebut. Entah kenapa perasaan bahagia menyelunup masuk ke dalam jiwanya apabila melihat anak kucing yang kelaparan minum dengan lahapnya.

Selesai sahaja air di minum. Anak kucing tersebut lalu berjalan menuju ke arah Sharil. Badannya bergesel-gesel dengan lutut Sharil. Bermanja.

Sharil hanya membiarkan sahaja. Terasa ada aura kasih sayang yang menyelunup di dalam jiwanya.

Kasih sayang.

Ya. Dia pernah merasai perasaan ini. Perasaan berkasih sayang. Perasaan bahagia. Perasaan cinta mencintai.

“Aku pernah merasai perasaan ini. Tetapi bila dan bagaimana?” Fikir Sharil.

Anak kucing di tatapi. Berbulu putih bertompokkan hitam. Berekor panjang. Ekornya sentiasa naik ke atas.

Kucing. Seekor makhluk yang tidak mempunyai dosa. Sentiasa taat akan perintahNya. Tidak ingkar dan tidak pula merungut akan takdir yang berlaku atasnya.

“Ah, apa yang aku mengarut ni. Kucing cuma binatang. Mana ada perasaan.” Sharil lalu berdiri dan menuju ke bilik.

Anak kucing tersebut berlari keanak-anakan. Mengekori Sharil dari belakang.

Sharil memandang. “Engkau nak temankan aku?” Tanya Sharil.

Anak kucing tersebut mengiau. Seakan-akan menjawab ‘Ya’.

Sharil tersenyum. Lantas anak kucing di angkat dan di bawa ke bilik bersama.

***

Terasa ada sesuatu yang hingggap di mukanya. Mata terasa dibasahi dengan cecair sejuk. Seperti di sapu dengan air. Kedengaran bunyi nafas sesuatu bergetar di telinga.

Sharil lalu membuka mata. Ah, rupanya anak kucing tersebut berada di atas mukanya dan menjilat-jilat matanya. Patutlah terasa basah.

Sharil lalu mengubah posisi baringan kepada separuh duduk. Anak kucing di letakkan di atas riba. Kepalanya di usap-usap.

“Kamu tolong kejutkan aku ye?” Sekali lagi Sharil berkomunikasi dengan ia. Memang sejak kecil lagi Sharil sudah terbiasa bercakap dengan kucing. Walaupun yang hanya di balas hanyalah bunyi ‘Meow’, tetapi Sharil boleh memahami.

Spontan Sharil menguap. Jam dinding di lihat.

“6.00 pagi? Masih awal lagi. ” Sharil lantas bangun menuju ke dapur. Terasa tekaknya kering. Hendak sambung tidur sudah tidak boleh. Terasa matanya segar pula apabila dijilat-jilat oleh anak kucing tadi.

Anak kucing mengekori.

Gelas di ambil. Air suam dalam botol di tuang. Perlahan-lahan air di teguk. Dahaganya hilang. Kemudian dia membancuh susu.

“Nah, ini untuk engkau.” Susu yang di isi di atas piring kecil di letakkan di atas lantai.

*Allahuakbar, Allahuakbar…

Azan subuh berkumandang.

Sharil memerhati luar tingkap. Masih gelap. Angin sejuk singgah di biliknya. Azan Subuh sayup-sayup kedengaran. Sudah lama dia tidak mendengar azan Subuh. Malah solat subuh juga seringkali ditunaikan selepas habis waktu. Bak kata orang, Subuh Gajah.

Kebetulan pagi ini dia bangun awal. Di kejutkan oleh anak kucing. Maka berpeluang mendengar semula azan Subuh.

Sharil melabuhkan badannya di atas katil. Kedua-dua tangannya di letakkan di belakang kepala sambil berbaring.

Kedengaran azan masih berkumandang. Seakan-akan memanggilnya.

“Ya Allah, adakah engkau mahu aku pergi ke masjid?” Sharil berkomunikasi dengan Allah.

Hakikatnya dahulu dia seringkali berhubung dengan Allah. Allah adalah penemannya sepanjang masa. Allah adalah tempat dia mengadu dikala ditimpa musibah. Tetapi disebabkan terasa terlalu banyaknya ujian yang menimpanya, keimanannya kepada Allah semakin berkurangan sehingga menjerumuskan dirinya ke lembah kemaksiatan.

Jiwa Sharil terasa lain. Terasa ada sesuatu yang ingin dia peroleh. Terasa ada sesuatu yang menyusup ke dalam jantung hatinya mengatakan yang dia perlu bergerak.

 “Mungkin aku akan dapat sesuatu sekiranya aku pergi ke masjid.” Sharil lantas bangkit semula dari katilnya. Baju melayu di pakai. Kopiah hitam yang sudah lama tidak di sentuh di ambil. Tidak di lupakan juga kunci motosikal.

“Kamu jaga rumah ok?” Kata Sharil kepada anak kucing yang dari tadi hanya duduk di tepi pintu.

Lantas Sharil turun menuju ke arah tempat motosikalnya berada. Menuju ke masjid. Cuba untuk mencari jawapan yang hilang. Cuba untuk mencari jiwa yang hilang. Dan cuba untuk mencari Allah yang hilang.

*Bersambung…

3 thoughts on “Apabila Hidayah di Tarik Semula – Part 5

Sila komen di sini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s