Apabila hidayah di Tarik Semula – Part 6

hidayah-2

Sunyi. Sepanjang perjalanan dari rumah ke masjid, tiada kenderaan yang bergerak di jalan raya. Masih terlalu awal untuk semua orang keluar dari rumah mereka. Sesekali lampu kenderaan dilihat dari jauh. Pastinya menuju ke destinasi yang sama.

Sharil menunggang motosikalnya dalam kelajuan 40 km sejam. Terasa badannya sejuk dirempuh angin yang terhasil dari pergerakan motosikal tersebut. Kadang-kadang secara spontannya badannya menggeletar sejenak. Seluruh badannya menjadi panas.

Akhirnya Sharil tiba di Masjid. Enjin motosikal dimatikan. Kaki kirinya menolak tongkat motosikal ke bawah untuk dijadikan pengukuh. Helmet kepala ditanggalkan. Di tukar dengan kopiah pula.

Sharil memerhati kawasan sekeliling. Kelihatan beberapa orang keluar masuk dari bahagian tempat wuduk. Sharil lalu menuju ke arah tersebut.

Pili air dipusing . Air jernih meluncur keluar laju. Kedua-dua belah tangan di gosok-gosok. Kemudian dia mencuci bahagian hidung dan berkumur. Niat wuduk dipasang di dalam hati. Kedua-dua belah tangan ditadah. Air mula bertakung di dalam kelopok tangannya.

Bahagian muka dibasuh tiga kali. Tangan kanan dan tangan kiri juga dibasuh. Disusuli pula dengan bahagian atas kepala, kedua-dua belah telinga dan akhirnya kedua-dua belah kaki. Semuanya sebanyak tiga kali. Selesai sahaja wuduk di ambil, dia terus bergerak ke bahagian tempat solat.

Kaki memijak lantai karpet. Sharil memandang sekeliling. Macam tidak percaya sahaja dia kini berada di bahagian tempat solat untuk menunaikan solat subuh secara berjemaah.

Ya solat subuh! Solat yang dikatakan paling sukar untuk ditunaikan tambahan pula secara berjemaah.

Entah kenapa ada suatu perasaan tenang timbul di dalam hatinya. Seakan-akan semua masalahnya hilang. Tetapi dia tidak tahu perasaan tenang ini diperolehi kerana suasana pagi subuh yang tenang atau suasana masjid ataupun perkara-perkara lain. Dia tidak tahu. Kepalanya masih bingung memikirkan bagaimana dia memperoleh kekuatan untuk datang ke sini.

Kelihatan beberapa kanak-kanak juga turut serta untuk menunaikan solat. Hati Sharil tersentuh. Kecil-kecil lagi sudah berjinak ke masjid. Pasti ibu bapanya mendidik anak tersebut dengan baik.

Bilal mengalunkan iqamah. Memanggil jemaah-jemaah lain untuk bergerak bagi melakukan solat bersama. Semua jemaah mula bangun dan merapatkan saf. Sharil juga tidak terkecuali. Imam sudah bersedia untuk mengetuai solat. Takbir diangkat dan jemaah lain mengikuti.

***

Bacaan al-fatihah dari imam masjid bergema. Menggetarkan jiwa bagi setiap manusia yang ada. Sharil khusyuk mendengar. Sudah lama dia tidak mendengar ayat-ayat al-quran. Jiwa Sharil tersentuh dan sayu apabila menghayati bacaan yang sangat merdu.

Sambil Sharil mendengar sambil Sharil cuba menterjemahkan bacaan ayat yang di baca oleh imam. Dan sampai ke suatu ayat, jiwa Sharil menjadi sayu.

“Tunjukkanlah aku jalan yang lurus. Iaitu jalan yang Engkau redhai, bukan jalan mereka yang Engkau murkai dan bukan jalan mereka yang sesat.”

Dan bacaan tersebut di aminkan oleh seluruh para jemaah yang lain. Sharil turun mengikuti dengan perasaan penuh hiba.

Kemudian bacaan surah kedua dibaca. Diikuti pula dengan rukuk, Iktidal, sujud, duduk di antara dua sujud dan akhirnya tahiyat akhir. Solat subuh ditunaikan sebanyak dua rakaat.

Imam memberi salam diikuti dengan para jemaah lain.

Astaghfirullahalazim, Astaghfirullahalazim, Astaghfirullahalazim. Kalimat Istighfar diulang beberapa kali oleh para jemaah.

Wirik selepas solat dilakukan. Kemudian imam membaca doa dan di aminkan oleh para jemaah. Sharil juga mengangkat tangan untuk berdoa tetapi dia berdoa khusus untuknya di dalam bahasa melayu. Dia tidak faham apa yang didoakan oleh imam memandangkan imam tersebut berdoa di dalam bahasa arab.

Selesai sahaja berdoa, mereka semua lalu bersalaman dan berlalu pergi ke haluan masing-masing. Sharil berlalu menuju ke arah motosikalnya.

Sampai sahaja dia di tempat motosikalnya. Dia lalu menghentikan langkahnya. Kopiah dikepala ditanggal. Dia lalu menghadapkan kepalanya ke atas.

Kubah besar masjid ditatapi. Kubah berwarna biru. Salah satu seni bina yang melambangkan bangunan masjid bagi penganut agama Islam.

Hatinya menjadi pilu. Dahulu masjidlah rumah kedua baginya. Dahulu masjidlah tempat dia selalu singgah untuk menuntut ilmu-ilmu dunia akhirat. Dahulu masjidlah tempat dia bersendiri dan berdua-duaan dengan tuhan yang maha esa.

Dan hari ini kenangan-kenangan tersebut kembali diingatannya. Keindahan, ketenangan, kebahagian beribadat kepada Allah menyusup kembali ke dalam hatinya.

Jiwa Sharil menjadi sayu. Seakan-akan ingin menitiskan air mata mengenang semula kenangannya yang dahulu. Kenangan bersama Allah.

 “Astaghfirullahalazim.” Kalimah agung itu berzikir di dalam hati.

Dia lalu menghidupkan motosikalnya dan menuju pulang ke rumah. Ada sesuatu yang ingin dia ketahui di rumah. Persoalan-persoalannya mengenai nasib hidupnya yang serba tidak kena sebelum ini.

Apakah kebahagiaan yang sebenarnya?

Kenapa kita hidup di dunia ini?

Apa tujuan kita di ciptakan?

Kenapa buat baik juga dapat musibah?

Kenapa ramai orang jahat hidup mewah?

Kenapa kehidupannnya tidak seperti yang dia harapkan?

Semua persoalan ini ingin dia temui jawapannya. Dan dia tahu jawapannya ada di mana.

Al-Quran.

Ya. Jawapan untuk semua persoalannya pasti ada di situ.

Sila komen di sini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s