Cerpen – Niat

Niat

Niat

Pagi yang indah dengan sinaran matahari yang menyegarkan alam sekitar. Di tambah pula bunyi-bunyi burung berkecipan sambil bermain bersama teman-teman mereka menceriakan lagi suasana di pagi hari.

Hari ini merupakan hujung minggu. Zaid yang ketika ini baru sahaja bersarapan merehatkan badannya di atas buayan kembar dan di temani oleh komputer riba yang di beli hasil dari tabungan wang ketika di alam persekolahan dahulu.

“Ah apa yang aku nak buat cuti hari ini ye?” Monolog Zaid. Komputer ribanya sudahpun berada di dalam mode start.

“Lebih baik aku berdakwah di Facebook.” Sambung Zaid apabila mendapat idea. Hari ini dia berhajat untuk sekurang-kurangnya memiliki 5 orang likers bagi post yang akan di kongsi di wall Facebooknya sebentar lagi.

Zaid merupakan seorang pelajar Universiti Teknologi Mara (UiTM). Mengambil jurusan elektronik. Di tambah pula dia merupakan aktivis dalam persatuan islamik di UiTM. Maka berdakwah adalah salah satu aktiviti yang seringkali dilakukan olehnya.

Page Facebook dibuka. Dia lalu mencari gambar yang menarik untuk dikongsikan kepada rakannya hari ini. Setelah gambar yang sesuai dijumpai, Zaid lalu menekan butang Share.

Beberapa minit kemudian kelihatan warna merah di ikon notifikasi muncul. Beberapa orang meng’like’ post yang dikongsi Zaid.

Lebih dari 5 orang. Misi Berjaya!
Continue reading

Advertisements

Apabila Hidayah di Tarik Balik – Part 7

al-Quran Mini

al-Quran Mini

Helaian demi helaian dibuka. Cuba untuk mencari jawapan yang hilang di setiap muka surat. Oleh kerana di dalamnya terdapat 114 Surah dan al-Quran mini terjemahan bahasa melayu miliknya mempunyai hampir 500 muka surat, maka dia menjadi bingung dimana dia harus bermula.

Sharil lalu melabuhkan badannya di atas katil. “Ah..” Keluhan dilepaskan.

“Mana mungkin aku dapat mencari jawapan tersebut seorang diri. Al-Quran pun tak pernah khatam.” Kitab al-Quran mini tersebut ditutup. Kitab berwarna coklat, hadiah dari ibunya ketika kecil dahulu. Sehingga sekarang ia masih dalam kondisi yang baik.

Sharil mula berputus asa. Entah kenapa dengan dirinya ketika ini. Sebentar tadi hatinya kuat kemudian menjadi lemah. Cepat sungguh jiwa manusia boleh berubah.

Sharil mengelamun memikirkan perkara yang terjadi pada dirinya.

“Eh mana datang anak kucing ini!”
Satu suara kedengaran dari dapur. Lamunan Sharil terhenti.

Sharil lantas bangkit dari katilnya dan bergegas menuju terus ke dapur. Takut sekiranya anak kucing tersebut diapa-apakan. Risau.

Setibanya Sharil di muka pintu, dia sedikit tersentak. Temannya Azim sedang mendukung anak kucing tersebut sambil dibelai-belai bulunya. Kerisauan Sharil hilang. Temannya masih tidak perasan akan kehadirannya di situ.

Sharil melihat gelagat temannya membelai anak kucing tersebut. Teringat pula duit di dalam dompet yang dicuri.

Sharil mengeluh. Setiap kali dia terserempak dengan temannya itu, dia akan teringat duit yang dicuri. Sungguh mengganggu fikirannya. Entah bila dia ingin memberitahu perkara tersebut dan meminta maaf kepada temannya itu. Semakin lama disimpan semakin beban fikirannya.

Perlahan-lahan Sharil menghampiri temannya.

“Kau suka kucing?” Sharil membuka suara.

“Eh Sharil?” Temannya memaling ke arah pemilik suara. Sedikit terkejut melihat Sharil bangun di subuh hari. Biasanya masih dikatil dibuai mimpi.

Azim tersenyum. Kemudian mengalihkan pandangannya ke arah anak kucing tersebut kembali.

“Aku memang suka kucing. Kalau diikutkan, dikampung aku sentiasa ada dua tiga ekor kucing untuk dijaga. Tetapi…” Ayat Azim terhenti seketika.

Sharil mengangkat keningnya menandakan isyarat tanda tanya walaupun Azim tidak melihat. Menunggu Azim menyambung kata-katanya.

“…Oleh sebab kucing aku asyik mati sahaja, sekarang ini memang tak sampai hati nak bela sebab takut mati lagi. Haha. ” Azim tersengih sambil memalingkan mukanya menghadap wajah Sharil. Kepalanya digaru-garu.

Sharil turut geli hati mendengar kata temannya. Memang lumrah, jangka hayat kucing tidak lama. Biasanya hanya sekitar tiga empat tahun. Dan kucing juga sering mati disebabkan dilanggar atau penyakit.

“Awal kau bangun hari ini?” Kata temannya.

“Oh, Kucing ini yang kejutkan aku tadi.” Balas Sharil.

“Oh, ini kucing kau rupanya.” Lantas Azim menyerahkan anak kucing tersebut untuk didukung oleh Sharil pula.

Kucing

Kucing

Anak Mata Azim sempat menjeling kepada objek di tangan Sharil. Sedikit terkejut apabila melihat tangan Sharil sedang memegang al-Quran mini. Sejak kebelakangan ini agak susah untuk melihat temannya itu membaca al-Quran.

“Kau dah solat subuh?” Tanya Azim setelah kucing tersebut diserahkan. Memandangkan Sharil ketika ini nampak positif, maka dia ingin solat berjemaah bersama.

“Dah. Tadi aku solat kat masjid.” Jawab Sharil selamba. Anak kucing dibelai.

Azim semakin terkejut. Solat di masjid? Hebat. Nampaknya temannya ini sudah kembali pada yang dulu.

“Wah hebat ini. Lagi hebat dari aku. Aku pun belum sampai tahap itu.” Balas Azim. Dia lalu menuju ke bilik air untuk mengambil wuduk.

Shahril memandang temannya yang sedang berjalan pergi. Kata-kata temannya sebentar tadi terasa pelik bagi dirinya. Hebat? Dirinya hebat? Sejak kebelakangan ini dia sering lalai beribadah pada Allah dan melakukan banyak perkara-perkara mungkar. Masakan dia hebat.

Sharil sedikit bingung. Lama dia berdiri di situ.

Azim selesai mengambil wuduk. Kelihatan Sharil masih berdiri di situ. Azim sedikit kehairanan. Apa yang telah berlaku pada Sharil sebenarnya? Gelagatnya pagi ini pelik. Tetapi kelihatan Sharil semakin positif dari sebelum ini.

“Selepas ini aku ingin pergi ke Universiti Malaya. Ada kuliah tafsir Quran dan Hadis. Kau mahu ikut?” Tanya Azim. Mengambil peluang atas sikapnya yang positif hari ini.

“Err… Boleh juga.” Spontan Sharil menjawab tanpa sempat berfikir apa-apapun. Dia juga kehairanan dengan jawapan yang diberi. Kuliah agama? Ah, tidak pernah-pernah dia pergi ke kuliah agama, tiba-tiba sahaja dia bersetuju ingin pergi. Apa yang sedang berlaku dengan dirinya ketika ini. Menghairankan.

“Okay, kalau macam tu dalam pukul 7.30 pagi kita bertolak.” Azim lalu menepuk bahu kanan Sharil lantas berlalu ke biliknya. Menunaikan solat subuh.

Sharil masih bingung. Anak kucing yang berada di dalam pelukannya diperhatikan.

Ajakan tersebut hadir disebabkan hadirnya anak kucing ini di dapur. Sebelum ini ajakan dari Masjid juga hadir disebabkan anak kucing ini mengejutkan dia. Adakah kehadiran anak kucing merupakan aturan Allah?

“Tafsir Quran dan Hadis?” Sharil berfikir sejenak. Mungkin dia boleh mendapat jawapan yang diingininya di situ.

Sharil lalu berjalan melangkah menuju ke biliknya. Bersama dengan anak kucing.

Dulu dan Sekarang

Dulu dan Sekarang

Dulu dan Sekarang

Tahun 2011, September 14.

Dia berjalan merentasi gerai Uncle Bob. Kelihatan pelanggan banyak beratur untuk membeli dan menikmati makanan yang kini makin popular. Sejenis ayam yang digoreng rangup dan tidak bertulang. Sama seperti ayam KFC tetapi lebih besar dan merupakan produk tempatan.

Bau ayam dari gerai tersebut singgah ke hidung. Menyelerakan. Ditambah pula perut yang lapar dan badan yang keletihan membuatkan diri tergoda untuk menikmati ayam goreng tersebut.

Ketika ini dia baru sahaja tamat dari kuliah. Dia merupakan pelajar Universiti di kawasan itu.

Anak matanya menatap gerai tersebut. Kedua-dua tangannya menyeluk saku seluar. Meraba-raba di dalamnya. Dia dapat merasakan beberapa duit syiling di dalam poketnya hasil dari bunyi decingan syiling.

Kemudian dia memaling semula lalu meneruskan perjalanan pulang ke rumah.

“Tak mungkin aku mampu membelinya.” Monolog Dia. Keluhan dilepaskan.

Harga ayam goreng tersebut sekitar enam ringgit. Mahal. Dia perlu berjimat dalam membelanjakan wang perbelanjaannya. Banyak yang boleh dibeli dengan nilai enam ringgit. Di tambah pula wangnya tidak banyak. Hanya cukup-cukup makan sahaja.

Dia berjalan selangkah demi selangkah dengan menggalas beg jenama Nike yang dihadiahkan oleh abangnya. Dalamnya terdapat beberapa buku teks bagi kelas sebentar tadi. Berat dari beg membuatkan kakinya terasa lenguh berjalan. Akan tetapi mahu atau tidak dia perlu juga meneruskan perjalanan.

Beberapa motosikal melintasi. Debu-debu hasil dari pasir jalan mula mengenainya. Dia menutup hidung. Matanya disepetkan supaya debu tersebut tidak memasuki mata. Kemudian dia memandang ke arah motosikal-motosikal yang sudah jauh meninggalkannya. Pasti penunggang-penunggang tersebut pelajar sepertinya.

“Tak mungkin aku mampu memiliki motosikal.” Monolog Dia sekali lagi.

Walaupun Dia seorang lelaki berumur 20-an, Dia tidak memiliki apa-apa kenderaan seperti kereta ataupun motosikal. Justeru itu, dia hanya berjalan kaki dari suatu tempat ke suatu tempat yang lain. Sekiranya dia ingin pergi ke tempat yang jauh, maka barulah dia akan menaiki kenderaan awam seperti bas. Dan sudah menjadi rutin hariannya untuk pergi dan pulang dari kuliah dengan berjalan kaki sejauh lebih kurang dua kilometer.

“Kenapalah kehidupan aku macam ini?” Kelopak matanya mula berkacakan air mata apabila mengenangkan nasib hidupnya yang susah.

Susah kerana dia tidak memiliki rezeki seperti orang lain. Susah kerana dia tidak dapat menikmati makanan-makanan mewah seperti orang lain. Dan susah kerana dia perlu bersusah dalam perkara yang senang dilakukan orang lain.

Dia lalu singgah di kedai runcit. Ingin membeli sesuatu. “Makan maggi sahajalah.” Bisik hatinya.

Tempat bahagian bungkusan makanan ditujui. Pelbagai jenis jenama mee segera terdapat di situ. Jenama Maggi, Cintan, Ruski dan lain-lainnya. Dia lalu melihat pelekat harga bagi setiap jenis bungkusan.

“Eh?, harga mee Ruski lagi murah. Murah 20 sen dan ada offer.” Hatinya berbicara gembira. Dia lalu mengambil bungkusan mee Ruski perisa kari. Di dalamnya terdapat 5 paket dan promosi 1 paket percuma. Dia perlu berjimat dan pandai memilih. Perbezaan 20 sen sangat bermakna baginya di dalam keadaan dirinya yang serba kekurangan.

“Cukup untuk dua hari ni. Hehe.” Hatinya terhibur. Bukan senang ada promosi begini. Baginya ia merupakan rezeki yang tidak dijangka.

Dia lalu menuju ke kaunter untuk membuat pembayaran. Tiba-tiba matanya terpandang sekelompok coklat bar. Matanya terliur melihat coklat kegemaran. Ingin sahaja dia mengambil tetapi niat tersebut dibatalkan. Dia tidak punya cukup wang untuk membeli.

Bayaran lalu dibuat dan dia terus menuju ke rumah.

Continue reading

MEREKA mengenali dan DIA tidak mengenali

Image

Petang itu aku merehatkan diri di taman halaman rumahku. Meja dan kerusi yang sedia ada dijadikan tempat istirehat. Aku ingin menenangkan fikiran dari memikirkan hal-hal kerja di pejabat dan hari ini adalah hujung minggu, maka aku perlu memanfaatkan sisa-sisa cutiku dengan baik supaya aku lebih bersedia untuk memulakan kerja pada keesokkan harinya.

Aku menghirup teh O panas yang sudahpun sedia ada di atas meja. Cawan di angkat lalu teh O dihirup sedikit. Panas tetapi mengasyikkan. Kemudian, ku letakkan semula cawan tersebut di atas piring.

Aku mendongak kepalaku ke atas. Melihat awan bergerak mengikut arus angin. Udara petang dan cuaca yang redup disertai dengan hembusan angin sepui-sepui bahasa mengasyikkan lagi suasana.

Lama aku mendongak. Fikiranku meraung jauh. Memikirkan semula perjalanan hidupku sebelum ini. Entah kenapa aku terfikirkan mereka yang dulunya hadir dalam hidupku.

Kenangan zaman dahulu diimbas.

Di zaman sekolah menengah dahulu.  Memandangkan sekolahku adalah sekolah bukan campur, maka hanya ada lelaki sahaja yang menjadi pelajar di situ, tidak termasuk tingkatan enam bawah dan enam atas serta guru wanita.

Dan di sekolah tersebut, aku tidak mengenal mana-mana wanita pun sehinggalah di tingkatan empat, aku mula ditakdirkan berjumpa dengan pelajar wanita di sekolah yang berlainan.

Kami berdua mula mengenali satu sama lain. Berkongsi cerita dan pengalaman. Dalam masa sebentar sahaja kami mula rapat dan berSMS selalu. Kemudian, semakin hari semakin timbul perasaan cinta dan sayang kepada pelajar wanita tersebut.

Lalu ku luahkan perasaanku kepadanya. Aku yakin aku akan diterima memandangkan kami sudah saling berkenalan. Walaupun mungkin tidak lama, tetapi sekurang-kurangnya aku yakin dengan diriku bahawa aku bisa setia padanya.

Aku ditolak. Alasannya kerana aku terlalu baik untuknya. Kami mula putus hubungan. Tidak lagi berhubung dan SMS.

Aku hairan kenapa aku ditolak sedangkan kami berdua sudah saling mengenali antara satu sama lain.

Beberapa ketika selepas itu aku mula mendapat tahu dia sudah berCOUPEL dengan lelaki lain yang sama sekolah dengannya.

Hatiku mula sakit. Pengalaman putus cinta yang tidak pernah dirasai sebelum ini memakan hati. Perasaan kecewa dan putus harapan.

Hari berlalu. Masa seakan-akan berjalan dengan pantas. Kini aku sudah tamat sekolah menengah. Mendapat keputusan SPM yang agak baik dan menyambung ke peringkat diploma pula.

Masa yang berlalu sedetik demi sedetik itu telah menghilangkan luka di hati aku. Aku mula menjalani kehidupan seperti biasa tanpa memikirkan pelajar wanita sekolah itu lagi.

***

Di zaman universiti pula aku dikejutkan dengan kejutan budaya. Lelaki dan perempuan bercampur. Pergaulan bebas antara dua golongan ini membimbangkan aku. Mana tidaknya, aku yang dulu hanya bercampur dengan lelaki sahaja, kini didedahkan dengan pergaulan dengan lawan sejenis.

Walaubagaimanapun, pengalaman kecewa dengan wanita dahulu membuatkan aku tidak percaya akan kelembutan wanita. Ini secara tidak langsung membuatkan aku tidak terjebak dengan mereka yang bergaul bebas.

Suatu hari, ketika aku ingin menuju ke kuliah. Aku terpandang seorang pelajar wanita di satu koridor. Kami berdua berjalan bertentangan. Mataku terbeliak sedikit. Hatiku mula gugup. Wanita di hadapanku ini sungguh cantik. Wajahnya bercahaya dan berseri-seri.

Seorang wanita yang bertudung labuh dan menutup aurat dengan sempurna. Mukaku merah padam. Aku menundukkan pandangan ke bawah sambil cuba untuk melepasinya.

Tiba-tiba satu suara singgah. Dia menyapaku. Aku seakan tidak percaya sahaja. Berani sungguh wanita ini!

Rupa-rupanya dia sudahpun mengenaliku. Mengenaliku dalam satu permainan sukan antarabangsa. Kebetulan ketika itu aku memenangi satu pertandingan sukan yang di mana dia juga mengambil bahagian.

Lalu dia bertanya kepadaku tentang beberapa perkara. Dan aku secara spontannya meminta nombor telefonnya.

Bermula pada itu aku mula jatuh hati pada wanita tersebut. Kami mula berkenalan dan berurusan tentang beberapa perkara.

Dia yang bercirikan wanita solehah membuatkan aku terasa kerdil. Aku langsung tidak memahami hal-hal agama.

Lalu aku mula meningkatkan ilmu agamaku supaya aku layak untuk bersama dengannya. Tetapi jiwaku lemah. Dia jauh meninggalkan ku dengan ilmu agamanya yang tinggi membuatkan aku berputus asa. Aku mula menyingkirkan perasaanku kepadanya sedikit demi sedikit.

Akan tetapi kami masih berhubung. Dia menjadi tempat untuk aku bertanya tentang hal-hal yang aku tidak faham.

Akhirnya aku menamatkan pengajian diplomaku. Kemudian pengajianku bersambung ke ijazah sarjana muda pula di mana aku dimasukkan di universiti yang berlainan.

Tanpa disedari aku dan wanita tersebut mula putus hubungan. Tidak berkomunikasi lagi memandangkan dia masih lagi pelajar diploma.

***

Di tempat baru pula, aku dikejutkan dengan kejutan budaya tahap kedua! Pergaulan antara lelaki dan perempuan lebih bebas.

Takut. Jiwaku takut dengan suasana baru ini. Aku mula mengasingkan diri dari mereka.

Terasingnya diriku membuatkan hati aku mati. Tiada siapa tempat untuk aku meluahkan rasa di hati. Aku mula bersendirian.

Dan ketika ini, seorang pelajar wanita yang sama kelas denganku ketika zaman diploma dahulu seringkali menghubungiku. Pada mulanya aku tidak melayannya memandangkan perkara yang dibincangkan hanyalah sia-sia. Dan dia juga seringkali mengatakan yang dia menyukaiku tetapi aku masih tidak menerimanya dan menganggapnya teman biasa.

Walaubagaimanapun, hati lelaki tidaklah sekuat mana jika diuji dengan wanita. Lama-kelamaan aku mula terjatuh hati dengan kelembutan sifat kewanitaannya.

Aku mula berhubung secara kerap dengan wanita tersebut. Hanya secara berSMS dan Call kerana wanita tersebut  melanjutkan pelajarannya di universiti yang berlainan denganku.

Bercinta jarak jauh.

Wanita tersebut itulah yang menjadi tempat untuk aku meluahkan segalanya. Mengisi kekosongan hatiku.

Lama kami berkenalan. Akhirnya aku membuat keputusan untuk merapatkan lagi hubungan aku dengan si dia. Aku yakin dia akan menerimaku memandangkan kami sudah pun rapat dan dia menyukaiku.

Aku menyatakan hasratku untuk bersama dengannya.

Jawapan yang ku terima mengejutkan. Aku ditolak. Alasannya kerana dia sudah jatuh hati dengan lelaki sekelas dengannya sekarang memandangkan lelaki tersebut menyatakan hasratnya dahulu sebelum aku.

Kejutan yang aku terima ini membuatkan hatiku sakit. Sakit yang teramat sakit. Akalku mula hilang. Menghampiri tahap orang gila. Fikiranku terumbang ambing. Pelajaranku tidak lagi memberangsangkan. Siang malam aku memikirkan si dia. Mengharap supaya si dia kembali kepadaku.

Dia juga memberi alasan bahawa dia tidak layak denganku. Aku layak mendapat orang yang lebih baik darinya.

Ya. Sama seperti alasan zaman di sekolah dahulu.

Aku hairan kenapa aku ditolak sedangkan kami berdua sudah saling mengenali antara satu sama lain.

Terasa hidup ini hancur. Masa depanku gelap. Tiada sinar yang memancar. Diriku menjadi lemah. Aku memerlukan seseorang untuk menguatkan aku.

Dan di takdirkan wanita solehah yang ku kenali pada zaman diploma dahulu dihubungi semula. Dia juga ditakdirkan menyambung pengajian di tempat yang sama denganku. Aku lalu menceritakan kisahku kepadanya. Dia mendengar dengan baik. Itu adalah pertama kali aku menceritakan soal peribadiku kepadanya.

Dia lalu memberiku cara untuk mengatasi perasaan dukaku. Kata-katanya membuatkan diriku insaf.

“Bercintalah dengan Allah nescaya cinta Allah tidak akan mengecewakan.”

Itulah kata-kata hikmah darinya.

***

Aku lalu mula menjinakkan diri untuk mencintai Allah. Program-program agama diikuti. Ilmu-ilmu yang bermanfaat dimiliki dan hari demi hari jiwaku mula terubat.

Aku tidak lagi mencintai wanita hipokrik tersebut dan diriku mula mencintai Allah dan Rasul.

Tanpa disedari, Aku mula jatuh hati semula pada wanita solehah tersebut. Lalu aku menanamkan azam pada diriku untuk menikahinya apabila sudah bersedia dengan ilmu dunia dan akhirat.

Sepanjang pengajian, aku banyak berhubung dengannya. Hatiku terkadang rasa bersalah kerana banyak menghubunginya. Terkadang berbincang tentang perkara yang sia-sia.

Setelah sekian lama. Aku menamatkan pengajian ijazahku dan mula menceburi bidang kerjaya. Si dia masih lagi mempunyai setahun untuk menamatkan pengajian.

Di alam kerjaya, aku mula menyimpan duit. Bersiap sedia untuk melamarnya ketika dia sudah tamat pengajian. Saban hari aku akan berdoa kepada Allah supaya aku dan dia dijodohkan.

Aku yakin bahawa dia adalah jodohku. Peristiwa pengenalan kami di zaman diploma, perasaan gugup aku ketika terserempak dengannya buat pertama kali dan cahaya di wajahnya yang aku lihat menguatkan lagi perasaanku bahawa dia adalah jodohku. Ditambah pula kami sudah berkenalan hampir lima tahun.

Wang ringgit dikumpul. Ilmu-ilmu rumah tangga juga dipelajari. Aku ingin menjadi suami yang soleh dan aku ingin memiliki isteri yang solehah sepertinya.

Akhirnya hari yang dinantikan tiba. Wanita tersebut menamatkan pelajarannya. Aku tanpa membuang masa terus melamarnya.

Tetapi jawapan yang aku terima masih tidak memihak kepadaku. Aku di tolak sekali lagi!

Dia menyatakan bahawa dia pernah menyukaiku dahulu, tetapi perasaannya berubah. Dia memberi alasan bahawa aku layak untuk mendapat orang yang lebih baik darinya.

Aku hairan kenapa aku ditolak sedangkan kami berdua sudah saling mengenali antara satu sama lain.

Jiwaku sedih. Hatiku memberontak. Kenapa perjalanan hidupku seperti ini? Aku setia pada mereka tetapi mereka tidak setia kepadaku?

Dan beberapa ketika selepas itu, aku mendapat tahu dia bertunang dengan orang lain.

Aku mula sedar. Hakikatnya mereka tidak mencintai aku sebagaimana aku mencintai mereka. Aku lalu meneruskan kehidupanku.

***

Kenangan pahit lalu terimbas semula. Aku menghela nafas panjang. Kemudian teh O panas dihirup lagi.

Aku mendongak semula ke atas. Alam ciptaan Allah yang terbentang luas ditatapi. Bibirku mengukir senyuman.

“Ai, fikir apa tu senyum sorang-sorang?” Satu suara menyapa dari belakang. Aku menoleh ke arah pemilik suara. Senyumanku bertambah lebar.

Pemilik suara tersebut mengambil tempat di sebelahku. Tangannya memegang erat tanganku. Matanya bertemu dengan mataku. Wajahku ditatapi.

“Senyum sorang-sorang ni mesti ada apa-apakan? Sharelah dengan kita.”  Suara lembutnya singgah. Memang boleh mencairkan hati mana-mana lelaki.

Aku turut mengengam erat tangannya. Wajah berserinya ditatapi. Memandang wajahnya sahaja menenangkan jiwa.

“Adalah, rahsia.” Ungkapku acuh tak acuh.

“Alaa…” Wanita tersebut mencuih bibir. Membuat gaya merajuk. Aku sedikit geli hati. Comel sungguh wanita disebelahku ini apabila berbuat demikian.

“Rahsia ke atau terkenangkan kekasih lama?” Wanita tersebut meneka.

Aku tersentap. Hebat betul dia ni. Dapat meneka tepat dengan sekali tekaan sahaja. Memang tiada apa-apa yang boleh dirahsiakan daripadanya.

“Hehe…” Aku memandangnya. Mengukir senyuman menampakkan barisan gigi sambil tanganku menggaru-garu kepala.

“Eee..abang ni!” Tangan si dia mencapai cuping telingaku. Tahu bahawa tekaannya tadi betul dengan melihat reaksi aku. Mungkin cemburu kerana aku memikirkan mereka. Dia lalu menarik sedikit telinga ku.

Aku mengaduh sakit walaupun hakikatnya langsung tidak sakit. Kemudian kami ketawa bersama. Terasa bahagia. Bahagia yang amat.

Setahun selepas peristiwa aku ditolak, aku dikejutkan dengan kehadiran seorang wanita yang dikenalkan oleh seorang mak cik kenalanku. Mak cik tersebut menyarankan aku taaruf dengannya. Dan ditakdirkan Allah memudahkan urusan aku dan si dia. Kami berdua bertunang selama tiga bulan.

Dan pada tarikh 14 September 2013, dia secara sahnya menjadi isteriku. Menjadi wanita ajnabi pertama yang halal buatku dan aku lelaki ajnabi pertama yang halal buatnya.

Sungguh aku tidak percaya bahawa si dia yang tidak mengenaliku sebelum ini akan menjadi jodohku sedangkan mereka yang mengenaliku sekian lama sebelum ini berlaku sebaliknya pula.

Walaubagaimanapun, aku bersyukur kerana Allah mempertemukan aku dengan isteriku yang sekarang. Sungguh tiada wanita yang lebih baik darinya. Isteriku sekarang menjadi tulang belakangku. Menjadi penguat dikala aku lemah dan menjadi peneman membawa aku dan dia bersama-sama ke syurga.

Dan kenangan pahit bersama mereka sebelum ini terbang di tiup angin. Yang singgah hanyalah si dia yang halal buatku.

Tamat.

p/s: Rekaan semata-mata.

Apabila Hidayah di Tarik Semula – Part 5

Hidayah

Hidayah

Selesai sahaja anak kucing dibersihkan. Sharil mengambil kain untuk mengeringkan bulu anak kucing tersebut. Bau wangi singgah di hidung.

Anak kucing tersebut lalu menjilat-jilat bulunya yang tidak kering sepenuhnya. Sharil lantas bangun dan menuju ke arah dapur. Susu tepung yang memang tersedia di rumah di ambil. Sharil lalu membancuh air susu untuk memberi anak kucing tersebut minum. Kebetulan memang rumah tempat kediamannya mempunyai susu.

Susu tersebut di tuang di dalam piring. Kemudian diberikan kepada anak kucing. Anak kucing tersebut menghidu air susu yang di beri. Kemudian dengan lahapnya ia terus menjilat-jilat air susu sehingga habis. Licin.

Sharil melihat gelagat anak kucing. Hatinya tersentuh. Entah kenapa dia berasa gembira dapat menolong anak kucing tersebut. Entah kenapa perasaan bahagia menyelunup masuk ke dalam jiwanya apabila melihat anak kucing yang kelaparan minum dengan lahapnya.

Selesai sahaja air di minum. Anak kucing tersebut lalu berjalan menuju ke arah Sharil. Badannya bergesel-gesel dengan lutut Sharil. Bermanja.

Sharil hanya membiarkan sahaja. Terasa ada aura kasih sayang yang menyelunup di dalam jiwanya.

Kasih sayang.

Ya. Dia pernah merasai perasaan ini. Perasaan berkasih sayang. Perasaan bahagia. Perasaan cinta mencintai.

“Aku pernah merasai perasaan ini. Tetapi bila dan bagaimana?” Fikir Sharil.

Anak kucing di tatapi. Berbulu putih bertompokkan hitam. Berekor panjang. Ekornya sentiasa naik ke atas.

Kucing. Seekor makhluk yang tidak mempunyai dosa. Sentiasa taat akan perintahNya. Tidak ingkar dan tidak pula merungut akan takdir yang berlaku atasnya.

“Ah, apa yang aku mengarut ni. Kucing cuma binatang. Mana ada perasaan.” Sharil lalu berdiri dan menuju ke bilik.

Anak kucing tersebut berlari keanak-anakan. Mengekori Sharil dari belakang.

Sharil memandang. “Engkau nak temankan aku?” Tanya Sharil.

Anak kucing tersebut mengiau. Seakan-akan menjawab ‘Ya’.

Sharil tersenyum. Lantas anak kucing di angkat dan di bawa ke bilik bersama.

***

Terasa ada sesuatu yang hingggap di mukanya. Mata terasa dibasahi dengan cecair sejuk. Seperti di sapu dengan air. Kedengaran bunyi nafas sesuatu bergetar di telinga.

Sharil lalu membuka mata. Ah, rupanya anak kucing tersebut berada di atas mukanya dan menjilat-jilat matanya. Patutlah terasa basah.

Sharil lalu mengubah posisi baringan kepada separuh duduk. Anak kucing di letakkan di atas riba. Kepalanya di usap-usap.

“Kamu tolong kejutkan aku ye?” Sekali lagi Sharil berkomunikasi dengan ia. Memang sejak kecil lagi Sharil sudah terbiasa bercakap dengan kucing. Walaupun yang hanya di balas hanyalah bunyi ‘Meow’, tetapi Sharil boleh memahami.

Spontan Sharil menguap. Jam dinding di lihat.

“6.00 pagi? Masih awal lagi. ” Sharil lantas bangun menuju ke dapur. Terasa tekaknya kering. Hendak sambung tidur sudah tidak boleh. Terasa matanya segar pula apabila dijilat-jilat oleh anak kucing tadi.

Anak kucing mengekori.

Gelas di ambil. Air suam dalam botol di tuang. Perlahan-lahan air di teguk. Dahaganya hilang. Kemudian dia membancuh susu.

“Nah, ini untuk engkau.” Susu yang di isi di atas piring kecil di letakkan di atas lantai.

*Allahuakbar, Allahuakbar…

Azan subuh berkumandang.

Sharil memerhati luar tingkap. Masih gelap. Angin sejuk singgah di biliknya. Azan Subuh sayup-sayup kedengaran. Sudah lama dia tidak mendengar azan Subuh. Malah solat subuh juga seringkali ditunaikan selepas habis waktu. Bak kata orang, Subuh Gajah.

Kebetulan pagi ini dia bangun awal. Di kejutkan oleh anak kucing. Maka berpeluang mendengar semula azan Subuh.

Sharil melabuhkan badannya di atas katil. Kedua-dua tangannya di letakkan di belakang kepala sambil berbaring.

Kedengaran azan masih berkumandang. Seakan-akan memanggilnya.

“Ya Allah, adakah engkau mahu aku pergi ke masjid?” Sharil berkomunikasi dengan Allah.

Hakikatnya dahulu dia seringkali berhubung dengan Allah. Allah adalah penemannya sepanjang masa. Allah adalah tempat dia mengadu dikala ditimpa musibah. Tetapi disebabkan terasa terlalu banyaknya ujian yang menimpanya, keimanannya kepada Allah semakin berkurangan sehingga menjerumuskan dirinya ke lembah kemaksiatan.

Jiwa Sharil terasa lain. Terasa ada sesuatu yang ingin dia peroleh. Terasa ada sesuatu yang menyusup ke dalam jantung hatinya mengatakan yang dia perlu bergerak.

 “Mungkin aku akan dapat sesuatu sekiranya aku pergi ke masjid.” Sharil lantas bangkit semula dari katilnya. Baju melayu di pakai. Kopiah hitam yang sudah lama tidak di sentuh di ambil. Tidak di lupakan juga kunci motosikal.

“Kamu jaga rumah ok?” Kata Sharil kepada anak kucing yang dari tadi hanya duduk di tepi pintu.

Lantas Sharil turun menuju ke arah tempat motosikalnya berada. Menuju ke masjid. Cuba untuk mencari jawapan yang hilang. Cuba untuk mencari jiwa yang hilang. Dan cuba untuk mencari Allah yang hilang.

*Bersambung…