Praktikal Game

game over

Hari yang dinantikan tiba jua. Aku akan di dedahkan dengan dunia luar. Dunia yang lain dari dunia universiti. Dunia praktikal dan bukan lagi dunia teori. Aku akan melangsungkan latihan praktikal di semester akhir di syarikat Secretlab Media selama tiga bulan. Syarikat ini mempunyai beberapa branch kecil iaitu bahagian graphic, KayuApi.com  dan bahagian programming, Secret Innovation.

Dan aku diletakkan di bahagian Secret Innovation.

Apa yang paling istimewa di syarikat ini adalah semua pekerja di syarikat ini beragama Islam termasuk bos kecuali seorang sahaja yang beragama Buddha. Ternyata Islam bukanlah umat yang lemah!

Aku sudah praktikal di sini selama sebulan lebih. Sepanjang praktikal, banyak pengalaman yang di timba.

Pada mulanya aku di suruh membuat website. Di sebabkan aku tiada basic cara untuk menghasilkan website, aku di beri tempoh seminggu untuk belajar. Dengan bantuan dua orang staff di sini, Muhammad Nur’ihsan dan Syamsuddin, aku mula belajar satu per satu cara membuat website.

***

*seminggu selepas itu…

“Ah, susahnya!” Keluh hati aku. Seminggu sudah berlalu. Fikiran aku runsing. Aku langsung tidak mahir. Banyak yang aku tidak faham. Walaupun dua orang rakanku telah menolongku sedaya upaya, tetapi tetap aku tidak faham.

Aku hanya ada kefahaman asas mengenai JAVA programming language. Salah satu bahasa programming yang wujud di dalam banyak-banyak bahasa komputer. Akan tetapi, untuk menghasilkan website, ilmu asas yang perlu tahu adalah kefahaman asas mengenai HTML, PHP, JavaScript dan MySQL. Empat bahasa komputer sekaligus!

“Ya Allah, tolong aku.” Seminggu aku belajar. Seminggu aku membaca artikel. Seminggu aku menonton video tutorial mengenai cara menghasilkan website. Tetapi tetap juga aku tidak faham. Aku mengalami kekeliruan perbezaan bahasa JAVA dan empat bahasa yang lain.

Dan seminggu itu juga aku tiada manfaat kepada syarikat ini. Aku mula berputus asa.

Dan sebaik-baik manusia adalah orang yang paling bermanfaat bagi manusia.” (HR. Thabrani dan Daruquthni)

“Anta kena buang mind set JAVA tu buat sementara dulu.” Nasihat sahabatku ihsan, juga merupakan staff di sini. Perkataan ‘anta’ adalah panggilan kepada ‘kamu’.

*dua minggu selepas itu…

“Apa aku buat ini? langsung tiada improvement.” Aku menghela nafas panjang. Dua minggu ini aku masih lagi tiada manfaat kepada syarikat ini. Langsung tidak menyentuh project-project yang ada.

Terasa asing. Terasa diri tidak di perlukan. Terasa diri ini useless.

Hati aku mula menjadi lemah. Bagi aku ini merupakan ujian. Malah hati aku menjadi lebih lemah apabila ujianku bertambah dengan mendapat suatu berita yang mengejutkan dari seseorang.

“Ujian yang ini pun belum selesai, aku sudah dapat ujian lain?” Keluh hati aku.

game on

*minggu ketiga

Hari berlalu seperti biasa. aku masih tiada manfaat kepada syarikat ini. Tiba-tiba seseorang memanggilku,

“Syamil, awak tinggalkan dulu tentang website. Kami ada project baru yang awak perlu handle.” Kata supervisor aku, encik Aizil.

“Project apa bos?” tanya aku.

“Kami nak buat game untuk iphone dan ipad bagi cerita animasi KIMI and The Heart Island. Game simple-simple je. Untuk budak-budak.” Kata encik Aizil.

Aku terdiam. KIMI and The Heart Island merupakan cerita animasi 3D seperti Upin-Ipin yang baru sahaja selesai di hasilkan oleh mereka di bahagian KayuApi.com. InsyaAllah akan di publish dalam masa yang terdekat ini.

“Awak study coding macam mana nak develop game ini. Minggu depan awak bentang.” Sambungnya lagi.

Aku tersenyum lebar. Bagaikan pucuk di cita, ulam mendatang. Memang membuat game adalah salah satu impian aku. Walaupun aku tiada ilmu dalam menghasilkan game. Tetapi ilmu kefahaman  JAVA aku boleh di praktikkan di game ini.

Dan aku teringin membuat game-game islamic seperti moral value dan lain-lain yang dapat memberi contoh islam kepada anak-anak kecil. InsyaAllah, sekiranya berkemampuan.

Ternyata Allah memberi berita gembira kepadaku.

“Baik bos!” Balas aku.

***

Hari berlalu. Kini aku terasa diri aku di perlukan. Bermanfaat untuk syarikat ini. Aku mula menghasilkan game-game yang simple. Hanya prototype dahulu dan akan finalize dan di publish ke Apple Store pada awal bulan November 2012, insyaAllah.

Terima kasih kepada sahabatku Nur’ihsan yang terlampau banyak menolong aku memudahkan segala kerja. Mengajar aku menggunakan tools graphic dan memberi idea-idea yang mantap.  Hanya Allah yang dapat membalas jasanya.

Terima kasih juga kepada staff-staff yang lain yang banyak memberi tunjuk ajar. Semoga Allah memberkati kalian.

Istikharah. Memilih Supervisor.

Istikharah. Pilih solusi yang terbaik.

“Baiklah, di sini saya sertakan senarai nama pensyarah yang boleh di pilih untuk di jadikan supervisor awak semua.” Kata pensyarah yang mengajar subjek final year project.

Aku melihat semua senarai yang terpapar di skrin projector.

“Ah! Tiada nama dia?” Bisik hatiku.

“Syafiq, awak sudah pilih supervisor?” Pensyarah itu tiba-tiba menanyaku. Aku lantas berdiri.

“Puan, saya mungkin pilih Sir Ahmad Aljunid.” Kata saya dengan nada teragak-agak. Pensyarah di depan saya terkejut apabila mendengar . Mana tidaknya, nama tersebut tiada dalam senarai!

“Kenapa awak mahu pilih dia?”

“Saya berminat untuk buat research tentang tajuk dia.”

“Tajuk apa?”

“Image Steganography.”

Semua pelajar di kelas memandangku. Mungkin tidak faham dengan maksud tajuk yang aku sebut. Bak kata pepatah inggeris. “It is a Jargon words.”

Steganography adalah salah satu hidden komunikasi  yang menyembunyi  kewujudan data di dalam  medium  (Cth: Image, Video) lain supaya data tersebut tidak boleh di lihat oleh mata manusia. Iaiya sama seperti Encryption tetapi sedikit berbeza dari segi tujuan. Encryption mengubah data kepada unreadable data supaya orang lain tidak memahami. Manakala Steganography menyembunyi data di dalam medium lain supaya orang lain tidak tahu dan tidak perasan bahawa ada data yang tersembunyi di dalamnya.

Image Steganography pula adalah dengan menyembunyikan data di dalam digital image.

Pensyarah di depanku mengangguk. Mungkin sedang berfikir.

“Baiklah, Tajuk awak itu bagus. Tetapi…” Kata-kata pensyarah itu terhenti.

“Saya takut dia tidak boleh bantu awak untuk apply teknik Artificial Intelligent di dalam projek awak.” Sambungnya lagi.

Aku tersentap mendengar kata pensyarahku. Betul juga. Fikiranku tiba-tiba menjadi buntu.

Artificial Intelligent adalah bidang yang aku ceburi. Di dalamnya terdapat banyak teknik seperti Neural Network, Fuzzy Logic, Genetic Algorithm, Knowledge Based System, Data Mining dan lain-lain. Final year project aku perlu memasukkan sekurang-kurangnya salah satu dari teknik tersebut. Sekiranya tidak, aku tidak boleh meneruskan kajianku dan proposalku akan di tolak.

Dan pensyarah yang aku cadangkan bukanlah di dalam bidang Artificial Intelligent. Pasti tidak dapat membantuku.

Continue reading

Seminggu cuti tanpa progres

No Progress

Seminggu cuti pertengahan semester akan ku hadapi.

Aku bertekad untuk menyiapkan program final year project,

Aku bertekad untuk mendalami ilmu agama,

Aku bertekad untuk meningkatkan kefahaman agama,

Aku bertekad untuk membetulkan akhlak,

Aku bertekad untuk meningkatkan iman,

Itulah perancanganku.

Tetapi…

Setelah cuti seminggu berakhir.

Aku tidak dapat menyiapkan program final year project,

Aku langsung tidak mendalami ilmu agama,

Aku langsung tiada peningkatan dalam kefahaman agama,

Akhlakku semakin teruk,

Imanku semakin jatuh,

Aku tetap sama seperti dahulu,

Malah lebih teruk,

Ternyata aku hanya manusia yang lemah.

Ya Allah,

Bantulah aku dalam urusan dunia dan akhirat.

Berilah aku ketenangan di dunia dan akhirat,

Jangan kau serahkan urusan ku kepada ku,

Kerana aku tidak dapat menghadapinya tanpa bantuan Mu,

Ya Allah,

Berikanlah aku kekuatan,

Berikanlah aku petunjuk,

Berikanlah aku kefahaman,

Jauhkanlah aku dari perkara mungkar,

Dekatkanlah aku kepada perkara makruf.

Amin ya Rabb.

Shinka di Quarantine!

Shinka

Tidak sabar untuk ku pulang ke rumah. Berbulan-bulan lamanya tidak menjejaki ke sana. Ketika ini ibuku memandu kereta waja nya. Aku hanya duduk di bahagian hadapan. Bersebelahan dengannya. Ibuku sememangnya tidak membenarkan aku membawa kereta sekiranya dia turut menaiki kerana takut. Mungkin sebab aku masih amatur dari segi membawa kereta.

Setibanya di rumah ku. Aku terus mencari kelibat seekor makhluk yang sangat aku cintai. Seekor makhluk yang sangat aku rindui. Lama sudah tidak berjumpa dengannya. Bukan kerana aku tidak merindui keluarga tetapi makluk itu juga salah satu dari keluargaku.

Ya. Makluk itu adalah seekor kucing yang berwarna kelabu dan berbelang-belang serta berbulu lebat. Di tambah pula ekornya yang panjang dan berbulu seperti tupai. Sekiranya dapat di peluk, seakan memeluk bayi. Menghangatkan.

Shinka. Nama kucing itu di beri.

“Mana Shinka?” Pertanyaan pertamaku ketika menjejaki rumah. Soalan dilontarkan kepada adikku. Beg yang berisi baju yang ku galas di letakkan di ruang tamu. Ketika ini aku baru pulang dari shah alam. Cuti semester dua bulan.

“Entahlah. Selalu malam-malam macam ni memang menghilang.” Adik ku menjawab malas. Tangan di salami.

“Meow…” Kedengaran satu suara memasuki rumahku.

“Shinka!” aku lantas memeluknya. Seperti tahu sahaja aku mahu pulang. Aku memeluknya erat. Sehingga kucing itu mengiau berkali-kali dek kerana sakit dipeluk.

Tiba-tiba aku terasa sesuatu yang berair dan lendir di tangan ku.

“Eh? Kenapa dengan Shinka punya kaki ni?” aku lihat terdapat luka di kakinya. Masih baru. Terdapat tiga luka. berbentuk bulat. Seperti tompokan.

“Entahlah, dah lama dah kena.” Adikku menjawab.

“Ish2. Ni mesti gaduh ni. Dah la ketua mafia dia ni!” Aku menduku kepala Shinka. Shinka hanya mengiau. Memang, kucingku sangat suka bergaduh. Badannya yang besar membuatkan dia seakan-akan ketua mafia di kampung ku.

Luka di kakinya tidak menjadi perhatianku. Bagi aku luka itu biasa. Esok-esok pasti akan sembuh. Itu tafsiranku.

Continue reading

Rahmat atau Musibah?

Rahmat atau Musibah?

“Jumpa esok.” salah seorang rakan sekelas menegur Saiful. Ketika itu kuliah pengajaran subjek matematik baru sahaja tamat.

“InsyaAllah.” Saiful senyum kepada rakannya. Kemudian dia berlalu pergi. Kolej tempat kediamannya menjadi destinasi. Dia ingin berehat sementara menunggu kuliah seterusnya pada pukul 2 petang. Bilik di kolej menjadi tempat rehatnya pada waktu tengahari memandangkan kolej dan fakultinya hanya berjarak sepuluh minit.

Ketika dia berjalan menuju ke kolejnya, tiba-tiba dia teringatkan sesuatu perkara.

“Astafirullahalazim, aku belum bayar yuran kolej dan Fakulti. Alang-alang dah teringat ni baik pergi bank dan keluarkan duit dulu.” monolog saiful. Dia kemudiannya berhenti di mesin ATM yang berdekatan dengan laluannya ke kolej.

“Emm, nak keluar berapa ya?” Saiful berfikir sejenak.

“Ah, keluar lima ratus teruslah. Buat belanja bulan ini juga.” Saiful lantas menekan button RM500 dan kemudian mesin ATM itu pun mengeluarkan sejumlah wang keping RM50 yang banyak.

Lantas dia mengambil kepingan wang tersebut. Dia ingin cepat memasukkan kepingan wang tersebut ke dalam poket. Bimbang akan menarik perhatian orang sekiranya memegang sejumlah wang yang banyak.

Belum sempat lagi dia memasukkan wang tersebut ke dalam poketnya, tiba-tiba muncul satu tangan menerpa ke arah wang yang dipegang olehnya. Tangan tersebut meragut wang itu. Saiful berasa sangat terkejut. Rupa-rupanya tanpa disedari seorang pemuda berdiri di belakangnya ketika dia mengeluarkan wang tersebut. Menunggu kesempatan untuk meragut wang tersebut.

Pemuda tersebut berlari laju ke arah temannya yang menunggang motosikal. Saiful mengejar tetapi tidak sempat. Pemuda dan temannya sudah laju pergi dengan menunggang motosikal. Wajah mereka juga tidak dapat dilihat. Sangat pantas!

Saiful tergamam.

“Ya Allah. Apakah yang sudah berlaku?” Saiful seakan tidak percaya. Jantungnya berdegup kencang.

Continue reading