Doa

Kuliah magrib yang disampaikan oleh ustaz jemputan tersebut diakhiri oleh bacaan doa. Bacaan doa tersebut dibaca dalam bahasa arab. Hampir semua yang hadir mengangkat kedua belah tangan mereka untuk turut mengaminkan doa dari ustaz tersebut.

Tetapi tidak bagi Aziz. Dia tidak mengangkat tangan. Hanya duduk diam memerhatikan mereka-mereka yang mengangkat tangan sambil menunggu untuk menunaikan solat isyak.

Ada yang mengaminkan setiap kali doa berhenti sebentar. Ada yang hanya mengangkat tangan dan ada yang baru sahaja masuk ke dalam masjid dan berjalan sambil mengangkat tangan.

Aziz sedikit tertawa melihat gelagat beberapa orang yang seakan-akan hanya mengangkat tangan tanpa ada rasa apapun. Siap boleh pandang ke kiri dan kanan serta melihat telefon pintar di tangan. Berkemungkinan besar mereka tidak faham apa yang didoakan oleh ustaz tersebut.

Bagi Aziz, doa adalah permohonan, dan sudah semestinya kita perlu tahu apa yang didoakan. Memandangkan ustaz tersebut berdoa di dalam bahasa arab, maka tiada satupun yang difahami olehnya kecuali doa-doa yang sudah dihafalnya ketika sekolah dahulu seperti doa kepada ibu bapa.

Dalam masa yang sama, Aziz hairan dengan ustaz tersebut, jemaah yang hadir di dalam masjid tersebut tergolong dari golongan kanak-kanak, pemuda serta orang tua. Dan dia amat yakin majoriti yang hadir tidak memahami doa di dalam bahasa arab. Jadi dia tertanya-tanya, adakah doa ustaz tersebut hanya sekadar upacara doa ataupun permohonan yang betul-betul ikhlas?

Ah biarlah. Aku bersyukur kerana aku berdoa dalam keadaan aku faham apa yang aku minta. Monolog Aziz.

“Berdoalah kamu kepada Allah dalam keadaan kamu yakin dengan kemustajabannya. Ketahuilah sesungguhnya Allah tidak menerima doa dari jantung hati yang lalai dan alpa” (Riwayat al-Tirmizi, dinilai sahih oleh al-Albani).

p/s : Berdoalah dalam keadaan kita yakin doa kita akan diterima. Kepada pembaca, mohon doakan penulis supaya sentiasa istiqamah dalam Islam dan redha akan ujian yang diberi.

rujukan yang baik untuk dibaca berkenaan doa: http://drmaza.com/home/?p=1109

Advertisements

Engkau Saja – Cover Kamu Saja (Ainan Tasneem)

Ya Rabb bagiku Kau mempersona
Kau sempurna, Kau tuhanku yang satu
Walaupun hidup selalu di uji
Hariku indah kerna Engkau selalu ada

Hanya Engkau saja, yang mampu membuatku terbang tinggi
Engkau saja, yang mampu membuat tidur ku lena
Engkau saja, yang mampu membuat mimpiku indah
Engkau saja, yang mampu membuat diriku gembira

Tak pernah terlintas di hatiku ini
Untuk curangi dan melanggar perintah-Mu
Nama-Mu saja yang terukir di hati
Kau menerangi diriku di kala ku sepi

Hanya Engkau saja, yang mampu membuatku selalu ceria
Engkau saja, yang mampu membuat aku tertawa
Engkau saja, yang mampu membuat ku jatuh cinta
Engkau saja, yang mampu membuat diriku bahagia

Ya Rabb bagiku Kau mempersona
Kau sempurna, Kau Tuhan sekalian alam
Walaupun hidup selalu di uji
Hariku indah kerna Engkau selalu ada

Hanya Engkau saja, yang mampu membuatku terbang tinggi
Engkau saja, yang mampu membuat tidur ku lena
Engkau saja, yang mampu membuat mimpiku indah
Engkau saja, yang mampu membuat diriku gembira

Ya Allah, Ya Allah…aaa..

Membuat Blog

"Berkongsi Ilmu"

Bismillahirahmanirrahim. Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha pengasih.

Di permulaan ini, saya tidak tahu untuk post apa. saya membuat blog ini pun di atas nasihat seorang sahabat yang tinggal bersama saya. Katanya membuat blog ini bagus. kita dapat post apa yang kita belajar di blog. Semoga ilmu yang kita dapat itu dapat dikongsi dan dimanfaatkan kepada orang ramai. Tambahan, insyaAllah kita tidak akan lupa apa yang kita belajar sebab dah di post di blog. (kalau lupa boleh rujuk blog (^ _ ^))

Berdasarkan hadis Rasulullah SAW yang bermaksud:
 “Apabila mati anak Adam, maka putuslah amalannya kecuali tiga iaitu, anak soleh yang mendoakan untuknya, ilmu yang dimanfaatkan dan sedekah amal jariah yang ditinggalkan.”

Kalau kita lihat hadis di atas, salah satunya ialah ilmu yang dimanfaatkan. insyaAllah, dengan mempost ilmu yang kita pelajari di blog, ilmu itu dapat dimanfaatkan.
Kepada sesiapa yang masih belum ada blog, cepat-cepat la buat. senang je.

Dan saya berharap saya buat blog ni bukan hangat-hangat tahi ayam. awal-awal je semangat, tapi lepas ni tinggalkan macam tu..huhu..
Semoga saya dapat istiqamah. InsyaAllah, Amin.