Apabila hidayah di Tarik Semula – Part 6

hidayah-2

Sunyi. Sepanjang perjalanan dari rumah ke masjid, tiada kenderaan yang bergerak di jalan raya. Masih terlalu awal untuk semua orang keluar dari rumah mereka. Sesekali lampu kenderaan dilihat dari jauh. Pastinya menuju ke destinasi yang sama.

Sharil menunggang motosikalnya dalam kelajuan 40 km sejam. Terasa badannya sejuk dirempuh angin yang terhasil dari pergerakan motosikal tersebut. Kadang-kadang secara spontannya badannya menggeletar sejenak. Seluruh badannya menjadi panas.

Akhirnya Sharil tiba di Masjid. Enjin motosikal dimatikan. Kaki kirinya menolak tongkat motosikal ke bawah untuk dijadikan pengukuh. Helmet kepala ditanggalkan. Di tukar dengan kopiah pula.

Sharil memerhati kawasan sekeliling. Kelihatan beberapa orang keluar masuk dari bahagian tempat wuduk. Sharil lalu menuju ke arah tersebut.

Pili air dipusing . Air jernih meluncur keluar laju. Kedua-dua belah tangan di gosok-gosok. Kemudian dia mencuci bahagian hidung dan berkumur. Niat wuduk dipasang di dalam hati. Kedua-dua belah tangan ditadah. Air mula bertakung di dalam kelopok tangannya.

Bahagian muka dibasuh tiga kali. Tangan kanan dan tangan kiri juga dibasuh. Disusuli pula dengan bahagian atas kepala, kedua-dua belah telinga dan akhirnya kedua-dua belah kaki. Semuanya sebanyak tiga kali. Selesai sahaja wuduk di ambil, dia terus bergerak ke bahagian tempat solat.

Kaki memijak lantai karpet. Sharil memandang sekeliling. Macam tidak percaya sahaja dia kini berada di bahagian tempat solat untuk menunaikan solat subuh secara berjemaah.

Ya solat subuh! Solat yang dikatakan paling sukar untuk ditunaikan tambahan pula secara berjemaah.

Entah kenapa ada suatu perasaan tenang timbul di dalam hatinya. Seakan-akan semua masalahnya hilang. Tetapi dia tidak tahu perasaan tenang ini diperolehi kerana suasana pagi subuh yang tenang atau suasana masjid ataupun perkara-perkara lain. Dia tidak tahu. Kepalanya masih bingung memikirkan bagaimana dia memperoleh kekuatan untuk datang ke sini.

Kelihatan beberapa kanak-kanak juga turut serta untuk menunaikan solat. Hati Sharil tersentuh. Kecil-kecil lagi sudah berjinak ke masjid. Pasti ibu bapanya mendidik anak tersebut dengan baik.

Bilal mengalunkan iqamah. Memanggil jemaah-jemaah lain untuk bergerak bagi melakukan solat bersama. Semua jemaah mula bangun dan merapatkan saf. Sharil juga tidak terkecuali. Imam sudah bersedia untuk mengetuai solat. Takbir diangkat dan jemaah lain mengikuti.

***

Bacaan al-fatihah dari imam masjid bergema. Menggetarkan jiwa bagi setiap manusia yang ada. Sharil khusyuk mendengar. Sudah lama dia tidak mendengar ayat-ayat al-quran. Jiwa Sharil tersentuh dan sayu apabila menghayati bacaan yang sangat merdu.

Sambil Sharil mendengar sambil Sharil cuba menterjemahkan bacaan ayat yang di baca oleh imam. Dan sampai ke suatu ayat, jiwa Sharil menjadi sayu.

“Tunjukkanlah aku jalan yang lurus. Iaitu jalan yang Engkau redhai, bukan jalan mereka yang Engkau murkai dan bukan jalan mereka yang sesat.”

Dan bacaan tersebut di aminkan oleh seluruh para jemaah yang lain. Sharil turun mengikuti dengan perasaan penuh hiba.

Kemudian bacaan surah kedua dibaca. Diikuti pula dengan rukuk, Iktidal, sujud, duduk di antara dua sujud dan akhirnya tahiyat akhir. Solat subuh ditunaikan sebanyak dua rakaat.

Imam memberi salam diikuti dengan para jemaah lain.

Astaghfirullahalazim, Astaghfirullahalazim, Astaghfirullahalazim. Kalimat Istighfar diulang beberapa kali oleh para jemaah.

Wirik selepas solat dilakukan. Kemudian imam membaca doa dan di aminkan oleh para jemaah. Sharil juga mengangkat tangan untuk berdoa tetapi dia berdoa khusus untuknya di dalam bahasa melayu. Dia tidak faham apa yang didoakan oleh imam memandangkan imam tersebut berdoa di dalam bahasa arab.

Selesai sahaja berdoa, mereka semua lalu bersalaman dan berlalu pergi ke haluan masing-masing. Sharil berlalu menuju ke arah motosikalnya.

Sampai sahaja dia di tempat motosikalnya. Dia lalu menghentikan langkahnya. Kopiah dikepala ditanggal. Dia lalu menghadapkan kepalanya ke atas.

Kubah besar masjid ditatapi. Kubah berwarna biru. Salah satu seni bina yang melambangkan bangunan masjid bagi penganut agama Islam.

Hatinya menjadi pilu. Dahulu masjidlah rumah kedua baginya. Dahulu masjidlah tempat dia selalu singgah untuk menuntut ilmu-ilmu dunia akhirat. Dahulu masjidlah tempat dia bersendiri dan berdua-duaan dengan tuhan yang maha esa.

Dan hari ini kenangan-kenangan tersebut kembali diingatannya. Keindahan, ketenangan, kebahagian beribadat kepada Allah menyusup kembali ke dalam hatinya.

Jiwa Sharil menjadi sayu. Seakan-akan ingin menitiskan air mata mengenang semula kenangannya yang dahulu. Kenangan bersama Allah.

 “Astaghfirullahalazim.” Kalimah agung itu berzikir di dalam hati.

Dia lalu menghidupkan motosikalnya dan menuju pulang ke rumah. Ada sesuatu yang ingin dia ketahui di rumah. Persoalan-persoalannya mengenai nasib hidupnya yang serba tidak kena sebelum ini.

Apakah kebahagiaan yang sebenarnya?

Kenapa kita hidup di dunia ini?

Apa tujuan kita di ciptakan?

Kenapa buat baik juga dapat musibah?

Kenapa ramai orang jahat hidup mewah?

Kenapa kehidupannnya tidak seperti yang dia harapkan?

Semua persoalan ini ingin dia temui jawapannya. Dan dia tahu jawapannya ada di mana.

Al-Quran.

Ya. Jawapan untuk semua persoalannya pasti ada di situ.

Advertisements

Ping-Pong Team (Episode 10)

ping-pong team

ping-pong team

Perlawanan di setiap kumpulan A, B, C dan D berlangsung secara serentak. Tetapi permainan di kumpulan A menjadi tumpuan para penonton.

Zikri vs Abin.

“Zikri, nampaknya kita memang di takdirkan untuk menjadi musuh.” Senyum Abin apabila melihat lawannya di hadapan yang hanya berdiam.

Zikri menatap bad ping-pong di tangannya. Bad yang di hadiahkan oleh Ustaz Marhalim ketika mereka membelinya di Ipoh Parade. Masih kelihatan baru. Kemudian dia memandang ke arah Abin.

“Aku harap kita dapat bermain dengan baik.” kata Zikri.

Abin hanya mengukirkan senyuman. Senyuman yang penuh dengan maksud tersirat.

Tenang. Kedua-dua pemain kelihatan tenang. Masing-masing tidak terganggu dengan persekitaran. Penonton pula yang berdebar-debar menanti perlawanan ini.

Perlawanan bermula. Servis dimulai Zikri.

“Ya Allah, bantulah aku dalam perlawanan ini. Jangan kau biarkan aku lupa kepadaMu walaupun sesaat.” Doa Zikri di dalam hati.

Servis dilakukan.  Abin membalas. Mudah. Masing-masing membalas. Tiada tekanan yang diberikan oleh kedua-dua belah pihak. Hanya memberi bola mudah.

“Baiklah.” Zikri mula mengorak langkah. Bola yang dibalas Abin memberi peluang kepadanya untuk memperolehi mata.

Bola menuju ke arah meja lawan secara lurus.

Shuishhh…

Sejurus sahaja bola tersebut mengenai meja lawan, bola tersebut tidak memantul. Bergolek-golek di meja Abin.

First Counter. Tsubame Gaishi.

[Zikri] First Counter Tsubame Gaishi

[Zikri] First Counter – Tsubame Gaishi

1-0. Mata pertama memihak kepada Zikri.

Pemain di bangku simpanan bersorak gembira. Para penonton juga membuat reaksi yang sama.

“Heh, mengenakan spin ke arah berlawanan putaran bola supaya bola memantul sedikit sahaja seakan-akan tidak memantul.” Bisik Abin. Mudah sahaja baginya untuk menganalisa teknik yang baru sahaja dilakukan Zikri.

“Boleh tahan juga.” Sambungnya.

Sekali lagi Zikri melakukan servis.

Bola  dibaling ke atas. Sedikit tinggi dari kebiasaan. Apabila bola hampir menyentuh meja. Zikri cepat-cepat memukul.

Shuishhh….

Bola servis tersebut bergolek-golek di meja Abin. Tidak menghasilkan pantulan. Sama seperti teknik Tsubame Gaishi tetapi dilakukan ketika servis.

Second counter. Serve Tsubame Gaishi.

[Zikri] Second Counter - Serve Tsubame Gaishi

[Zikri] Second Counter – Serve Tsubame Gaishi

2 – 0.

“Woohh!!!” Sorak para penonton.

“Nampaknya Zikri serius. Bukan senang untuk dia tunjukkan second counter di awal permainan.” Bisik hati Zaid.

Abin tersenyum. Hatinya terhibur.

“Menarik. Sangat-sangat menarik.” Kata Abin seorang diri.

Continue reading

Ping-Pong Team (episode 9)

Miss him very much 😦

Mata Mustaqim terbeliak. Tidak percaya dengan apa yang berlaku. Peluh di dahinya bercucuran jatuh. Nafasnya turun naik turun naik. Menahan keletihan yang tidak terhingga.

Mustaqim rebah di atas lantai. Melutut kerana  terlalu letih. Dia memandang ke arah lawannya. Kelihatan lawan di depannya tersenyum megah. Memandang hina kepadanya.

“Huh,huh, huh.” Termengah-mengah Mustaqim bernafas. Dia memerlukan oksigen yang banyak.

“21 – 0! Permainan di menangi oleh sekolah Kampung Sungai Tapah” Kedengaran suara pengadil mengira mata sekaligus menamatkan permainan mereka berdua. Semua penonton yang berada di stadium bersorak dengan riuhnya.

“Handsomenya dia!” Penyorak  wanita terjerit-jerit seakan histeria. Memuji kemenangan yang baru di raih oleh kapten sekolah Kampung Sungai Tapah tersebut. Kapten tersebut memang menjadi kegilaan ramai. Susuk tubuhnya yang tegap dan menawan, di tambah pula muka yang macho membuatkan semua wanita terpikat dengan pandangan kali pertama.

Dengan kemenangan ini, pasukan Kampung Sungai Tapah secara rasminya menjadi johan tahunan 2011 dan Pasukan Kampung Tengku Hussein mendapat naib johan.

“Tak guna!” Mustaqim berkata perlahan. Badannya kembali stabil semula setelah lama dia rebah.

“Tak guna! Tak guna! Tak guna!” Suara Mustaqim semakin kuat. Menyumpah lawan di hadapannya.

“Kau menipu! Tidak mungkin aku langsung tiada mata!” Jari telunjuknya menunjuk ke arah Kapten tersebut berada.

Kapten  tersebut berjalan melangkah ke arah tempat Mustaqim berada. Dia merapatkan kepalanya ke telinga Mustaqim sambil memegang bahu Mustaqim.

“Aku tidak menipu. Hakikatnya kau terlalu lemah dan tidak layak untuk bermain dengan aku.” Bisik kapten tersebut perlahan.

Kemudian dia mengosok-gosok rambut Mustaqim lalu berlalu pergi.

“Kau hanya layak tanam jagung di kampung sahaja! Hahaha!” Sambungnya sambil ketawa dengan kuat. Semua penonton turut ikut ketawa.

Mustaqim berdiri. Matanya menunjukkan kegeraman.

“Tak guna!” Mustaqim berlari ke arah kapten tersebut. Cuba untuk menumbuknya. Kapten tersebut memaling semula ke arah Mustaqim. Dia tersenyum. Kedua-dua belah tangannya di masukkan ke dalam poket seluar. Tenang melihat. Langsung tiada rasa gentar di hatinya.

Kelihatan beberapa orang yang berada di situ menerpa ke arah Mustaqim dan memaut badannya untuk menghentikan tindakannya. Mustaqim tidak dapat bergerak.

“Mustaqim! Jaga diri awak! Sekiranya awak buat hal lagi, kami dari belia sukan tidak teragak-agak untuk menyenarai hitamkan awak dan sekolah awak.” Tegas pengadil tersebut bersuara.

Mustaqim terdiam. Kemudian dia di lepaskan.

“Woi dah kalah buat cara kalahlah!” Kelihatan penonton menengking kuat.

“Betul tu, ada hati nak pukul boyfriend aku pula!” Penyorak perempuan pula bersuara.

Bertubi-tubi makian dan cacian dari penonton di stadium di lontarkan kepadanya. Riuh rendah.

Mustaqim memandang sekeliling. Kelihatan semua memandangnya. Pandangan yang tajam. Pandangan yang menyakitkan. Seakan-akan memandang hina kepadanya.

“Dia yang mulakan dahulu.” Bisik hati Mustaqim. Jiwanya sakit.

Dendam di hati mula timbul. Tidak adil. Kenapa hanya dia seorang sahaja yang di salahkan? Kenapa semua menghukumnya?

Mustaqim memandang ke arah pasukan lawannya berada.

Kelihatan mereka gembira menyambut kemenangan. Langsung tidak menghiraukan dia. Zaid, Syamil dan Hazman juga berada di situ.

“Aku akan balas dendam kepada mereka suatu hari nanti.” Nekad Mustaqim.

Kenangan pahit terimbas semula. Peristiwa tahun lepas bermain-main di fikiran Mustaqim.

“Hari ini semua dendamku akan tercapai.” Bisik hati Mustaqim sambil tersenyum jahat.

Continue reading

Ping-Pong Team (Episode 8)

Ping-Pong team

Episode 8 : Peringkat Daerah

 

Ahli Kumpulan The Six Brothers berkumpul di tempat latihan mereka. Tidak terkecuali juga Mustaqim dan Khairul. Hanya seorang sahaja yang masih belum tiba. Sekolah mereka menyediakan bilik khas untuk sukan ping-pong. Terdapat dua meja ping-pong yang sedia ada terbuka dan beberapa yang  tidak di buka.

“Mana Abin?” Afiq, ketua kumpulan menanya sambil memandang yang lain. Ketika ini mereka duduk berkumpul sebelum memulakan latihan.

“Entahlah dia tu. Malas datang la tuh.” Balas Arif acuh tak acuh.

“Tidak mengapa. Dia akan tahu juga nanti. Kita mulakan dulu meeting kita hari iní.” Kata Mustaqim yang berdiri di hadapan mereka.

“Ohh, ada berita terbaru ke?” Kata Adam yang duduk di tengah-tengah sambil kakinya lunjur ke hadapan. Pernyataan Mustaqim seperti akan ada berita menarik yang akan di kongsi.

“Aku baru sahaja terima jadual perlawanan ping-pong peringkat daerah nanti.”

“Mengikut jadual di sini. Kita akan berlawan dengan sekolah Kampung Sungai Tapah di perlawanan pertama.” Sambung Mustaqim. Dia kemudian memandang ahli kumpulan The Six Brother. Ingin melihat riak wajah mereka.

Suasana sepi sebentar. Tiada bunyi. Masing-masing diam.

“Adakah mereka takut?” Bisik hati Khairul yang duduk bersama mereka. Kepalanya di toleh ke kiri dan ke kanan.

“Hahaha…” Salah seorang daripada mereka kemudian ketawa. Memecahkan kesunyian.

“Hahahahah…!” Kemudian yang lain juga ikut ketawa. Khairul bingung dengan tingkah laku mereka secara tiba-tiba. Takut pun boleh ketawa?

“Nampaknya nasib menyebelahi kita.” Salah satu suara kedengaran lantang.

“Aku akan balas balik apa yang diorang buat dekat kita hari itu.” Kata Aiman.

“Zaid aku punya.” Afiq bersuara. Wajahnya menunjukkan kegeraman. Dendamnya terhadap Zaid yang memukulnya teruk masih lekat di hati. Tidak pernah pudar.

Khairul menghela nafas lega. Mustaqim hanya tersenyum puas. Reaksi gembira dari mereka menunjukkan masih ada harapan untuk mengalahkan kumpulan Zaid. Dia memerlukan kekuatan The Six Brothers untuk menumbangkan kumpulan tersebut. Juga untuk membalas dendam apa yang mereka telah lakukan kepadanya dahulu.

Continue reading

Ping-Pong Team (Episode 7)

Ping-Pong 1

Episode 7 : Marah

Sesi latihan bagi pemain ping-pong tamat. Masing-masing pulang dengan riak wajah yang ceria. Begitu berbeza sekali dengan latihan sebelum-sebelum ini, di mana yang mereka dapat hanyalah kepenatan dan kepuasan. Tetapi hari ini, selepas sahaja penyampaian yang disampaikan oleh Ustaz Marhalim membuatkan mereka berasa tenang selepas bermain. Hasil dari latihan menambah satu lagi kebaikan pada mereka. Iaitu ketenangan hati.

“Sukan sebagai ibadah?”

“Betul. Apabila kita bersukan, bukan sahaja kita mahu mendapat kebaikan dari segi fizikal dan mental tetapi kita juga mahukan input dari segi rohani.”

“Rohani?”

“Tidak faham lah Ustaz. kalau nak buat ibadah kita bacalah al-Quran atau solat. Time bersukan kita bersukan je lah.”

“Haa, itu adalah fahaman yang salah.”

“Hakikatnya semua proses kehidupan kita adalah ibadah. Makan adalah ibadah. Belajar adalah ibadah. Tidur juga merupakan ibadah. Termasuk juga sukan.”

Semua yang mendengar terdiam. Tidak memahami. Sukan sebagai ibadah? Apakah yang dimaksudkan oleh Ustaz Marhalim. Ini adalah perkara baru bagi mereka.

“Baiklah. Ustaz mahu tanya. Apakah itu ibadah?”

“Ibadah ini ialah kita buat sesuatu itu kerana Allah.” Zikri menjawab.

“Betul.”

“Ustaz mahu tanya sikit, Kita solat kerana siapa?”

“Allah.” Mereka menjawab serentak.

“Kita baca al-Quran kerana siapa?”

“Allah.” Sekali lagi mereka menjawab serentak.

“Haa, makanya kita bersukan juga perlulah kerana Allah.”

Semua kembali membisu. Berfikir dengan apa yang diperkatakan Ustaz.

“Macam mana mahu jadikan sukan itu ibadah Ustaz?”

Ustaz Marhalim tersenyum mendengar soalan itu. Itu lah soalan yang di tunggu-tunggu. Menunjukkan yang mereka berminat untuk mengetahui.

“Salah satunya ialah dengan menutup aurat. Alhamdulillah, Ustaz tengok semua pakai seluar panjang.”

“Itu kira ibadah ke Ustaz?” Azim menanya. Ustaz Marhalim mengangguk-angguk sambil tersenyum.

“Dan kita juga kena sentiasa mengingati Allah.” tambah Ustaz Marhalim.

“Macam mana pula tu Ustaz? Time main kita kena fokus.” Uzair menanya.

“Senang sahaja. Ketika mahu mula bermain kita ingat Allah dengan membaca ‘Bismillahirrahmanirrahim’. Ketika sedang bermain kita ingat Allah dengan menyebut namaNya ketika bola masuk atau terkeluar. Dan ketika habis bermain juga kita ingat Allah dengan mengucapkan kalimah ‘Alhamdulillah‘ walaupun kita menang atau kalah.” Panjang Ustaz Marhalim menerangkan. Masing-masing mula nampak apa yang cuba Ustaz sampaikan.

Itulah antara isi-isi penyampaian Ustaz ketika mereka duduk bersama selepas solat zohor.

***

Main Badminton

Syamil, Hazman dan Zikri bergerak pulang terlebih dahulu memandangkan mereka ada kerja sekolah yang banyak dari kebiasaan. Masa yang ada tidak boleh digunakan hanya untuk latihan. Mereka perlu tawazun iaitu seimbang dari segi kokurikulum dan kurikulum. Kelihatan yang lain-lain duduk bersembang-sembang. Latihan telah pun tamat. Tetapi mereka masih duduk bersama untuk berbual-bual mesra.

“Rasa lain kan latihan hari ini?” Syamil memulakan bicara. Mereka sudah pun berada di luar sekolah. Kini mereka berjalan kaki untuk pulang ke rumah.

“A’ah. Aku rasa tenang je.” Hazman mengiakan. Memang latihan hari ini berbeza dengan latihan-latihan sebelum ini. Zikri juga mengangguk-angguk. Mereka telah mengamalkan apa yang di ucapkan oleh Ustaz Marhalim ketika di surau tadi iaitu dengan mengingati Allah di sepanjang permainan.

Mereka bertiga lalu meneruskan langkahan sambil bersembang hangat. Tiba-tiba langkahan mereka terhenti. Di hadapan mereka kini terdapat dua orang yang mereka sangat kenali. Mustaqim dan Khairul.

“Yo, lama tidak jumpa kawan.” Mustaqim mengangkat sebelah tangannya. Khairul juga berbuat demikian.

“Apa diorang buat di sini?” Zikri berbisik di telinga Syamil.

“Jadi mereka bertiga ini pemain ping-pong?” Satu suara tiba-tiba muncul dari belakang. Masing-masing serentak menoleh ke arah pemilik suara. Kelihatan enam orang lelaki yang lebih kurang sama umur dengan mereka.

The Six Brothers.

Continue reading