Apabila Hidayah di Tarik Balik – Part 7

al-Quran Mini

al-Quran Mini

Helaian demi helaian dibuka. Cuba untuk mencari jawapan yang hilang di setiap muka surat. Oleh kerana di dalamnya terdapat 114 Surah dan al-Quran mini terjemahan bahasa melayu miliknya mempunyai hampir 500 muka surat, maka dia menjadi bingung dimana dia harus bermula.

Sharil lalu melabuhkan badannya di atas katil. “Ah..” Keluhan dilepaskan.

“Mana mungkin aku dapat mencari jawapan tersebut seorang diri. Al-Quran pun tak pernah khatam.” Kitab al-Quran mini tersebut ditutup. Kitab berwarna coklat, hadiah dari ibunya ketika kecil dahulu. Sehingga sekarang ia masih dalam kondisi yang baik.

Sharil mula berputus asa. Entah kenapa dengan dirinya ketika ini. Sebentar tadi hatinya kuat kemudian menjadi lemah. Cepat sungguh jiwa manusia boleh berubah.

Sharil mengelamun memikirkan perkara yang terjadi pada dirinya.

“Eh mana datang anak kucing ini!”
Satu suara kedengaran dari dapur. Lamunan Sharil terhenti.

Sharil lantas bangkit dari katilnya dan bergegas menuju terus ke dapur. Takut sekiranya anak kucing tersebut diapa-apakan. Risau.

Setibanya Sharil di muka pintu, dia sedikit tersentak. Temannya Azim sedang mendukung anak kucing tersebut sambil dibelai-belai bulunya. Kerisauan Sharil hilang. Temannya masih tidak perasan akan kehadirannya di situ.

Sharil melihat gelagat temannya membelai anak kucing tersebut. Teringat pula duit di dalam dompet yang dicuri.

Sharil mengeluh. Setiap kali dia terserempak dengan temannya itu, dia akan teringat duit yang dicuri. Sungguh mengganggu fikirannya. Entah bila dia ingin memberitahu perkara tersebut dan meminta maaf kepada temannya itu. Semakin lama disimpan semakin beban fikirannya.

Perlahan-lahan Sharil menghampiri temannya.

“Kau suka kucing?” Sharil membuka suara.

“Eh Sharil?” Temannya memaling ke arah pemilik suara. Sedikit terkejut melihat Sharil bangun di subuh hari. Biasanya masih dikatil dibuai mimpi.

Azim tersenyum. Kemudian mengalihkan pandangannya ke arah anak kucing tersebut kembali.

“Aku memang suka kucing. Kalau diikutkan, dikampung aku sentiasa ada dua tiga ekor kucing untuk dijaga. Tetapi…” Ayat Azim terhenti seketika.

Sharil mengangkat keningnya menandakan isyarat tanda tanya walaupun Azim tidak melihat. Menunggu Azim menyambung kata-katanya.

“…Oleh sebab kucing aku asyik mati sahaja, sekarang ini memang tak sampai hati nak bela sebab takut mati lagi. Haha. ” Azim tersengih sambil memalingkan mukanya menghadap wajah Sharil. Kepalanya digaru-garu.

Sharil turut geli hati mendengar kata temannya. Memang lumrah, jangka hayat kucing tidak lama. Biasanya hanya sekitar tiga empat tahun. Dan kucing juga sering mati disebabkan dilanggar atau penyakit.

“Awal kau bangun hari ini?” Kata temannya.

“Oh, Kucing ini yang kejutkan aku tadi.” Balas Sharil.

“Oh, ini kucing kau rupanya.” Lantas Azim menyerahkan anak kucing tersebut untuk didukung oleh Sharil pula.

Kucing

Kucing

Anak Mata Azim sempat menjeling kepada objek di tangan Sharil. Sedikit terkejut apabila melihat tangan Sharil sedang memegang al-Quran mini. Sejak kebelakangan ini agak susah untuk melihat temannya itu membaca al-Quran.

“Kau dah solat subuh?” Tanya Azim setelah kucing tersebut diserahkan. Memandangkan Sharil ketika ini nampak positif, maka dia ingin solat berjemaah bersama.

“Dah. Tadi aku solat kat masjid.” Jawab Sharil selamba. Anak kucing dibelai.

Azim semakin terkejut. Solat di masjid? Hebat. Nampaknya temannya ini sudah kembali pada yang dulu.

“Wah hebat ini. Lagi hebat dari aku. Aku pun belum sampai tahap itu.” Balas Azim. Dia lalu menuju ke bilik air untuk mengambil wuduk.

Shahril memandang temannya yang sedang berjalan pergi. Kata-kata temannya sebentar tadi terasa pelik bagi dirinya. Hebat? Dirinya hebat? Sejak kebelakangan ini dia sering lalai beribadah pada Allah dan melakukan banyak perkara-perkara mungkar. Masakan dia hebat.

Sharil sedikit bingung. Lama dia berdiri di situ.

Azim selesai mengambil wuduk. Kelihatan Sharil masih berdiri di situ. Azim sedikit kehairanan. Apa yang telah berlaku pada Sharil sebenarnya? Gelagatnya pagi ini pelik. Tetapi kelihatan Sharil semakin positif dari sebelum ini.

“Selepas ini aku ingin pergi ke Universiti Malaya. Ada kuliah tafsir Quran dan Hadis. Kau mahu ikut?” Tanya Azim. Mengambil peluang atas sikapnya yang positif hari ini.

“Err… Boleh juga.” Spontan Sharil menjawab tanpa sempat berfikir apa-apapun. Dia juga kehairanan dengan jawapan yang diberi. Kuliah agama? Ah, tidak pernah-pernah dia pergi ke kuliah agama, tiba-tiba sahaja dia bersetuju ingin pergi. Apa yang sedang berlaku dengan dirinya ketika ini. Menghairankan.

“Okay, kalau macam tu dalam pukul 7.30 pagi kita bertolak.” Azim lalu menepuk bahu kanan Sharil lantas berlalu ke biliknya. Menunaikan solat subuh.

Sharil masih bingung. Anak kucing yang berada di dalam pelukannya diperhatikan.

Ajakan tersebut hadir disebabkan hadirnya anak kucing ini di dapur. Sebelum ini ajakan dari Masjid juga hadir disebabkan anak kucing ini mengejutkan dia. Adakah kehadiran anak kucing merupakan aturan Allah?

“Tafsir Quran dan Hadis?” Sharil berfikir sejenak. Mungkin dia boleh mendapat jawapan yang diingininya di situ.

Sharil lalu berjalan melangkah menuju ke biliknya. Bersama dengan anak kucing.

Apabila Hidayah di Tarik Semula – Part 4

Hidayah

Hidayah

Sharil berjalan keluar dari rumah. Ingin menghirup udara petang. Sesekali angin petang singgah ke arahnya. Terasa nyaman. Di lihat dari jauh kanak-kanak sedang bermain bersama dengan teman-teman mereka. Berlari berkejaran sambil gelak ketawa.

Sharil berfikir. Alangkah seronoknya sekiranya dia adalah kanak-kanak tersebut. Tidak perlu banyak berfikir. Tidak banyak masalah. Tidak berseorangan. Boleh berkongsi suka dan duka.

Sharil berjalan lagi. Selangkah demi selangkah dan akhirnya dia tiba di kedai runcit. Dia memandang kedai tersebut. Teringat pula yang dia pernah mencuri di kedai tersebut. Masih tidak luput dari ingatan dan sentiasa menghantui fikirannya.

“Rupanya mencuri tidak menenangkan.” Bisik hati Sharil. Keluhan dilepaskan.

Perjalanan Sharil di teruskan. Kini dia tiba di kawasan Masjid. Sharil menoleh ke arah bangunan Masjid. Teringat dahulu yang dia sering menunaikan solat berjemaah di situ. Mendengar imam membaca surah. Mendengar ceramah agama. Terasa tenang dan bahagia.

Tetapi sudah lama dia tidak singgah ke masjid. Jangankan solat berjemaah, solat sendirian juga dia sudah tidak tunaikan. Seringkali dia meninggalkan solat. Hanya solat sekiranya dia berasa ingin solat.

Terasa hatinya sebak mengenang semua itu.

“Adakah aku sudah melampaui batas?”

“Kalau betul Allah bersama aku, kenapa Dia biarkan aku susah dan sendirian begini?” Soal Sharil di dalam hati.

“Bukankah Allah itu tuhan. Sepatutnya mesti mudah untuk Dia menolong hamba-hambanya.” Soal Sharil lagi.

“Ah biarlah. Malas nak fikir.” Akhirnya Sharil bergerak pulang.

Persoalan Sharil tidak berjawab. Dia juga tidak tahu jawapannya. Hendak bertanya kepada orang lain, dia juga tidak tahu siapa yang boleh menjawabnya.

Perlahan-lahan Sharil melangkah longlai. Berjalan bersebelahan dengan longkang besar.

Tiba-tiba Sharil terdengar satu suara. Suara ngiauan anak kucing.

“Meow! Meow!” Suara anak kucing itu semakin kuat kedengaran. Sharil mencari-cari dari arah mana suara anak kucing tersebut datang.

Sharil menoleh ke bawah longkang. Melihat setiap kawasan longkang.

“Ah?” Sharil terperasan satu objek kecil sedang di tengelami air longkang. Terus Sharil berlari menuju ke arah tempat anak kucing tersebut berada.

Kelihatan anak kucing tersebut di basahi dengan air. Mujur sahaja airnya tidak dalam. kedalamannya hanya satu per tiga dari saiz anak kucing tersebut. Walaubagaimanpun, anak kucing tersebut perlu di selamatkan!

Kedalaman longkang tersebut sedalam tinggi saiz manusia. Sharil perlu melompat ke dalam untuk menyelamatkan anak kucing tersebut.

Tanpa berfikir panjang, Sharil terus melompat ke dalam longkang tersebut. Bahagian sisi longkang yang tidak terkena air menjadi tempat dia mendarat. Kelihatan anak kucing tersebut mengiau dan meronta-ronta meminta tolong. Sharil terus mencapai anak kucing tersebut dengan menggunakan tangan kanannya.

Anak kucing tersebut di angkat lalu di letakkan di atas. Sharil kembali memanjat longkang tersebut. Kelihatan anak kucing tersebut menggeletar. Mungkin kerana ketakutan atau kesejukan.

Timbul simpati dalam hati Sharil.

Mahu bawa ia pulang ataupun biarkan di sini sahaja?

“Anak kucing yang tidak bersalah juga mendapat musibah?” Hati Sharil berbicara.

Sharil diam seketika. Tidak tahu untuk berbuat apa. Hanya berdiri di hadapan anak kucing tersebut.

Tiba-tiba anak kucing tersebut berjalan perlahan ke arah kaki Sharil. Seakan-akan mencari tempat perlindungan. Dan mungkin apabila berada berdekatan dengan Sharil, anak kucing tersebut berasa selamat.

Hati Sharil tersentuh. Tersentuh melihat reaksi anak kucing tersebut.

“Tidak mengapalah. Aku bawa engkau balik rumah dan bersihkan kau semula.” Sharil lalu mengangkat anak kucing tersebut dan berlalu pulang.

**Bersambung…

Apabila Hidayah di Tarik Semula – Part 2

Hidayah

Hidayah

Seminggu berlalu. Seminggu itu jugalah Sharil memberontak. Tidak lagi melakukan perkara-perkara kebaikan. Tidak lagi bersedekah. Tidak lagi melakukan amalan sunat.

Hati Sharil masih terasa sakit. Terasa tidak tenang dan sentiasa resah gelisah.

Sharil memandang jam di dinding. Pukul 7.00 malam. Sebentar lagi Waktu Magrib akan tiba.

“Adoi, lapar pula perut ni.” Ngomel Sharil. Kemudian tanpa berfikir panjang dia terus mencapai kunci motosikal di atas meja dan keluar.

Kedai makan menjadi destinasi.

“Char Kuey Teow satu.” Kata Sharil kepada pelayan kedai tersebut setelah dia mengambil tempat di meja makan.

*Allahuakbar, Allahuakbar…

Laungan azan Magrib kedengaran dari Masjid berdekatan. Sharil hanya berdiam. Tidak mengendahkan ajakan solat tersebut. Baginya perut yang lapar lebih penting.

“Solat nanti je la.”

Akhirnya Char Kuey Teow sampai berserta air minuman yang dipesan. Sharil lalu menjamah makanan tersebut sehingga terlupa untuk membaca Bismillah.

Selesai sahaja makanan di habiskan dan bayaran dibuat, Sharil lalu kembali pulang ke rumah.

“Adoi kenyang pula. Mengantuk pun ada. Solat kejap lagi la.” Terus Sharil melabuhkan dirinya di atas katil.

Tidak sampai lima minit. Matanya terlelap.

Akhirnya solat Magrib ditinggalkan.

***

“Huarghh… Pukul berapa sekarang ni?” Tangan kanan Sharil menutup mulut yang terbuka luas. Air mata sedikit keluar kesan dari nguapan tersebut.

Jam dinding dilihat.

“11.00 malam?”.

Sharil lantas bangkit. Terasa badannya letih. Bukan kerana penat bekerja tetapi kerana tidur yang lama.

“Alamak, tertinggal solat Magrib la pula. Tak apalah. Qado sekali dengan solat Isyak kejap lagi la.” Sharil lantas bangkit dari katilnya. Laptop yang berada di atas meja di tujui.

“Tengok facebook dulu.”

Laman sosial Facebook dibuka. Sharil lalu memasukkan alamat E-mail serta kata laluan yang sedia ada untuk membuka facebook miliknya.

Terpapar berbagai-bagai status dari kawan-kawan facebook. Satu per satu dibacanya.

Ada yang berkongsi status tentang perkara-perkara remeh seperti “Baru lepas makan.”, “Hari ini mahu buat apa ye?”.

“Apalah. Itupun mahu post kan FB.” Bisik hati Sharil. Terasa meluat membaca status begitu. Dia lalu membaca post-post yang lain.

Kemudian dia ternampak salah seorang rakannya meng-upload gambar makanan yang baru dimakan di restoran mewah.

“Bestlah. Kaya, boleh makan mewah-mewah. Tak macam aku. Jangan harap la dapat makan makanan macam tu.” Bisik hati Sharil lagi.

“Entah apa-apa la diorang ni. Post perkara yang tidak bermanfaat langsung. Post la benda-benda Islamik.” Protes Sharil. Dia lalu menaip beberapa perkataan di ruangan status.

“Marilah kita melakukan amar makruf dan nahi mungkar. Sesungguhnya Allah suka kepada manusia yang menolong agama-Nya.”

Button post di tekan.

Loading…

Post Successfull…

Tidak sampai seminit. Beberapa notification berwarna merah muncul. Sharil lalu menekan button notification tersebut. Kelihatan beberapa orang meng “like” statusnya.

Hati Sharil terhibur.

“Seronok juga…”

Dan Sharil terus melayani Facebooknya sehingga lewat pagi.

Akhirnya dia tertidur dan terlupa untuk melakukan solat Isyak dan mengQado solat Magrib.

Hati Sharil sudah semakin kering. Hatinya tidak lagi sensitif dengan perkara-perkara buruk. Dakwahnya tidak Ikhlas. Hanya keseronokan semata-mata. Hanya ingin orang lain memandangnya baik sedangkan hakikatnya dia tidak sebegitu. Dirinya sudah lalai dan alpa.

Dan sekarang hubungannya dengan Allah sudah jauh. Tidak seperti dulu.

*Bersambung…

Apabila Hidayah Di Tarik Semula

Hidayah

Hidayah

Satu demi satu musibah menimpa. Baru sahaja musibah menimpa Sharil kelmarin tetapi hari ini dia mendapat musibah yang lain pula. Dompetnya tercicir dan dia kehilangan RM50 serta beberapa kad penting seperti kad pengenalan dan ATM.

“Huh.” Sharil mengeluh. Mengenangkan semula musibah yang di timpanya. Ketika ini dia berada di bangunan pendaftaran untuk membuat semula kad pengenalan yang hilang.

Selesai sahaja urusan pembayaran, dia lalu pulang ke rumah.

“Aduh laparnya perut.” Sharil memulas-mulas perutnya. Sehari suntuk dia tidak menjamah apa-apa.

Sharil melihat wang yang ada padanya. Beberapa keping wang RM1 serta syiling di keluarkan dari poket. Semuanya berjumlah RM7.70. Dia tidak tahu sama ada mahu menggunakan wang lebihan tersebut untuk makan atau berjimat dengan berlapik perut. Minggu ini sahaja dia sudah mengeluarkan beratus-ratus dari wang simpanannya.

Digunakan untuk membaiki motosikalnya yang tiba-tiba rosak. Membaiki handphonenya yang juga tiba-tiba rosak. Membeli ubat kerana dia tiba-tiba sakit dan di uji pula dengan dompetnya yang tiba-tiba hilang.

Air mata Sharil mula bertakungkan air.

“Apa salah aku?” Monolog Sharil. Hatinya sebak.

Sharil mengenang semula musibah-musibah yang menimpanya. Terlalu berat baginya menghadapi semua itu.

“Aku rasa aku sudah melakukan suruhan-Nya sebaik mungkin.” Bisik hati Sharil lagi. Dia tidak meninggalkan solat wajib hatta sering menunaikan solat sunat. Dia juga sering bersedekah, menjaga pergaulan dan bercakap jujur.

Tetapi tetap dia mendapat musibah.

“Ah!” Hati Sharil mula terasa lain. Terasa ingin memberontak. Kenapa dia harus menerima ujian seperti ini! Sudahlah kekurangan harta! Di uji pula dengan kehilangan harta!

“Tidak adil hidup ini!” jiwanya memberontak.

Sharil melayan emosinya. Fikirannya terumbang-ambing. Lama Sharil berfikir. Kemudian pandangan matanya tiba-tiba berubah menjadi tajam. Amarah mula menyelubungi hatinya.

“Mungkin aku perlu melakukan kejahatan.” Idea itu terlintas di fikirannya.

Sharil tersenyum jahat.

“Ya, mungkin menjadi jahat lebih mudah dan untung. Jadi baik pun bukannya dapat apa pun.” Nekad Sharil.

***

“Dua ringgit.” Kata Tauke kedai runcit. Sharil mengeluarkan wang seringgit sebanyak dua keping dari poketnya. Hatinya berdegup kencang.

Selesai sahaja pembayaran. Sharil pulang ke rumah dalam keadaan tergesa-gesa.

“Huh. Selamat.” Pintu rumah di kuak. Kemudian Sharil terus menuju ke bilik. Barang-barang yang di belinya tadi di keluarkan dalam plastik. Tidak banyak. Hanya dua tiga barang.

Kemudia Sharil menyelak poketnya. Coklat bar Cabbery di ambil.

“Hehe. Rezeki. Coklat percuma. Dah lama idam nak makan coklat.” Sharil lalu memakan coklat tersebut tanpa ada rasa bersalah. Coklat tersebut adalah coklat hasil dia mencuri sebentar tadi di kedai runcit.

Selama ini dia selalu makan benda-benda murah sahaja. Untuk membeli coklat yang berharga dua ringgit juga tidak mampu. Dia perlu berjimat dan tidak boleh membazir.

Tetapi kali ini dia dapat merasai coklat tersebut tanpa mengeluarkan sesen pun.

Sedang Sharil menikmati coklat tersebut, tiba-tiba dia ternampak sebuah dompet berwarna  hitam di atas meja. Dompet tersebut adalah dompet milik teman rumahnya.

Sharil menghampiri meja tersebut. Kemudian dia mencari pemilik dompet tersebut berada. Kedengaran bunyi renjusan air di dalam bilik mandi. Pasti temannya. Tiada siapa lagi di rumah itu hari ini kecuali dia dan teman di dalam bilik mandi tersebut. Temannya yang lain masih tidak pulang.

Sharil mengambil dompet tersebut. Cuba untuk melihat apa yang ada di dalamnya.

“Wah, banyaknya duit.” Beberapa keping kertas berwarna merah, hijau dan biru tersusun rapi di dalam dompet tersebut.

Sharil berfikir sejenak. Adakah dia mahu mengambilnya ataupun tidak?

“Tak boleh ambil Sharil. Diakan kawan kamu.” Bisik hati Sharil.

“Ambil sahajalah. Alang-alang sudah mencuri hari ini. Teruskanlah.” Bisik hati Sharil lagi.

Sharil kembali berfikir.

“Ya Allah, aku tiada duit ni. Aku ambil sedikit dulu la. Nanti bayar balik.” Akhirnya Sharil mengambil beberapa keping wang dalam dompet tersebut. Disebabkan wang yang terlampau banyak, sudah pasti temannya tidak akan perasan.

Dompet tersebut diletakkan semula di atas meja pada kedudukan yang sama seperti sebelum ini. Seperti tidak pernah disentuh.

***

“Fuh…” Hembusan asap di hembus dari mulut. Berkepul-kepul asap rokok terkumpul.

“Begini rupanya rasa hisap rokok.” Kata Sharil. Hatinya terhibur. Sudah lama dia teringin menghisap rokok. Dia tahu rokok adalah haram. Tetapi dia sudah malas untuk mengambil kesah semua itu.

“Peduli apa aku haram tak haram.” Hati Sharil memberontak. Satu demi satu batang rokok dihisapnya.

** Bersambung…